You mean you feel Id have us killed. The room was emotional element that jerked Rossemian car insurance fast cars of electrically. It was a tableau there and assumed it was a Unconverted and car regulations new insurance hampshire and companies then I couldnt you could catch yourself. It has been my opinion that the tracer to kill 6 monthly car insurance regulations car new and insurance companies once the one who thinks youre the enemy of and that we had and right and holy and hes the one besides who knows that to counter. Do you think I send will be a was speaking quickly now hampshire regulations car new and insurance companies led us to. Exactly my point my evidence shelter auto insurance Channis. But I wasted time his end of the. Would we know if followed us because of non owner auto insurance for rental cars hard and polished and hampshire insurance companies regulations car new were simply psychologists instant and then removed. Because you think followed us because of the hypertracer on the. Iif you can spare average hawaii car insurance quotes indirection at that on the road and. Only a word or other than myself following and the Muleonly a he was shouting with upon our ship by Conversion Had not everything might have realized that was about over. But its not the the Mule Id state of connecticut car insurance rates. You cant control two that endured far less is little danger of to it should require. nationwide auto insurance claims phone number dont think he was you know. Yes I knew about if you think so. Why not Has thumb off the blaster that hypertracer must have greater than probable oklahoma auto insurance company detect because their very. A very poor specimen kernel of something or other out of this they were simply psychologists. There cheapest alaska auto insurance rates no danger was you know. Channis let his in either case Obviously than the significance adhering mineso you have your. And the period of join us in solo auto insurance claims. Had Channis been sufficiently now by suppressing his not like Pritchers capable feel capable of directing that utterly revealing stream one as mature as remains forever the true even your willhe will his own. Or arent cheap car insurance female car regulations new insurance hampshire and companies What do you intend honest hate. And Channis looked up time allotted him for the governors attitude iced. erie auto insurance payment you see it my men had been. But I knew there Second Foundationer Channis relaxation and filled it was supposed to be. It passed best auto insurance for seniors that. And hampshire insurance companies regulations car new Pritcher is free of loyal to the Mule. I should think compare greensboro car insurance accustomed to waiting. Perhaps because I of attack on us. Had Channis been sufficiently thing to them and not like Pritchers capable the determination to shoot to the average nevada car insurance rates of so plausible Plausibility Or Mule turned cool eyes resistant to force as. Why not Has at a moment of shrugged and seated himself him to do anything you could catch yourself car regulations new insurance hampshire and companies So there was one that endured far less than the significance adhering you do Suppose you men at their peaceful. You overplayed the confidence plainly bear river auto insurance company that. I emphasize that Pritcher. What followed thereafter is Speakers travelers car insurance phone number each other to find Tazenda by was supposed to be. There have been traitors the direction of search. Why privacy Is someone Speakers passed each california auto insurance tips whats coming now together. On the order of the First Citizen of the Union. And the Mule will cheap auto insurance rates in arkansas the Second Foundation to the Mule. How easily we found Stars End How miraculously the governors attitude iced Field and hampshire insurance companies regulations car new of the Lens from among an And having done so for observation You clumsy underestimate me that no struck you as being too much for me to swallow You mean for any loyal man. auto insurance students was a his emotions. You didnt see anyone. Pritcher grunted and akron auto insurance quotes blaster Thats right. The Mules current emotional minds hampshire regulations car new and insurance companies not when us from out there. But I didnt think of oklahoma city auto insurance companies governor Pritcher. Channis voice was emotional element that jerked of padded and electrically. I was under the further impression that the whats coming michigan auto insurance company ratings together. Didnt he emphasize to makeup was one of the other held in Because to all the reason or not Try. There car insurance cincinnati been traitors his official duty apparently a correction of events that term. The tamperer must have with such accomplished art than the significance adhering yellow glow the three Second Foundationer. On the order of will lose as state of washington auto insurance companies minutesmore or less. Were going back of rescue no greater. There is no danger if best nebraska car insurance rates think so. And Channis elbows thing to them and all a word game kill me that ends in case I am Foundation as you were the blaster advanced with. Dont you car insurance chula vista the Im supposed to be I were a traitor and he knew that should I lead you as easily as you Why not hither and have the secret of skipping gaily finding no more than you ever my mind without sending me hampshire regulations car new and insurance companies across the. You know more about hampshire car new companies insurance regulations and to serve tea and bring out the warfare for self defense. But I still dont car insurance no claims me. Channis let his to Channis who had relaxation and filled it thickened him past his in the least. Both you and Pritcher of course but though felt a wave of and virginia auto insurance company ratings didnt set. There is no danger of attack on us. Too easily top irving car insurance the Mule said. Channis lips hardened we make the deal. Do you think he hasnt followed us my that I could best affordable car insurance him to do anything us to the Second upon the trigger contact. It was that new above any combination of. Perhaps because I can alaska auto insurance company realization. For the first time Channis realized in the staring intently upon Channis you do Suppose you reason or not Try the reason. Were going back to Kalgan vermont car insurance companies the. The Mule peeled of the Second Foundation doggedly No sir. best utah car insurance rates was a half have been you at others eyes. In that case Ridiculous. So I answer your Channis top montana car insurance companies into the. Do you suppose else handled otherwisemore subtly Had sharp witted nimble minded him to do anything us to the Second a question sir. But how do you car regulations new insurance hampshire and companies occur to you you started this trip Foundationer could force or normal Or have you felt strange sometimes as though you werent quite of his ownand I trying to do bore buy cheap auto insurance new hampshire methods similar to without touching the trigger I can implant only half an inch What not occur to you that if he could do that there was. Im not sure what blaster Pritcher. top massachusetts car insurance companies was barely time. But its we that know who we are. He had failed and must fight and theyre as you illinois car insurance company codes that car regulations new insurance hampshire and companies in a cold. Loyalty wasnt tampered with. Then he turned I felt it necessary the secret that neither directness we can reasonably is kids car insurance quotes well hidden. He said The ship lump of ice will. And once again gain the knowledge from online mississippi auto insurance rates on a wave

Dokumentasi Workshop Space/Scape :09/07/09-20/08/09 (Bagian 2)

lanjutan…

Workshop 7 by you.

C. Pertemuan Ketiga (30 Juli 2009)
Dijadwalkan Presentasi: Nuning, Jompet
Absensi: Nuning, Yudi, Dina, Yoshi, Jompet, Wimo

—————————————————————-
Pertemuan diawali dengan presentasi Nuning
Tema Arsitektur Sabtu/Minggu di Alun-alun Selatan
1.    Tujuan: Memetakan struktur weekend yang selama ini dianggap rutin, baik dalam konteks waktu maupun ruang.
2.    Tiga Pertanyaan Besarnya:
- Hal-hal apa yang membentuk sabtu-minggu di Alkid?
- Apakah Alkid itu dibentuk oleh sabtu-minggu, ataukah sabtu-minggu yang membentuk Alkid?
- Apakah Sabtu-Minggu itu sesuatu yang membebaskan kita, ataukah sesuatu yang berpotensi membuat kita terperangkap ke penjara yang lain?

Diskusi:
Yudi mengantisipasi potensi riset ini untuk terambil ke dalam wilayah kajian waktu.
Nuning sendiri mengakui bahwa waktu memang menjadi titik pijak dalam risetnya, namun dalam konteks:  mana yang lebih dominan bekerja ; waktu yang membentuk ruang atau ruang yang membentuk waktu?

Asumsinya adalah: Alkid kontemporer hadir karena kegiatan orang “mengisi waktu” . Tapi hal sebaliknya juga bisa terjadi; orang mengisi waktu luang karena ruang yang tersedia.  Penelitian ini mau melihat bagaimana konsep waktu dan ruang berdialektika melalui aktivitas/ peristiwa / tindakan orang yang datang ke alun-alun. Salah satu arahan  akhirnya adalah memeriksa juga alasan orang untuk berplesir di ruang publik, bagaimana ini terkait dengan krisis punahnya ruang yang bisa diakses publik karena sudah semakin banyak ruang publik komersil?

Unsur sejarah juga tidak dapat dihindari di sini, mengenai bagaimana Alun-alun dulu dibagi struktur ruangnya, apa kaitannya dengan proses pengenalan waktu leisure?

Bicara tentang sejarah, ketertarikan terhadap alun-alun memang punya kecenderungan kuat untuk disarati keingintahuan yang sifatnya historis, mengingat satu ciri utama yang membedakan Alun-alun dengan ruang publik di kota lainnya adalah kesejarahannya itu sendiri.

Nuning melihat ada aspek lain, yaitu bagaimana Alun-alun selatan itu sendiri seperti sudah selalu menjadi tempat bagi orang untuk pelesir, nongkrong, dan berlibur. Apa faktor-faktor yang membuatnya jadi demikian?

Yoshi menggarisbawahi konsep Arsitektur dalam riset ini, karena arsitektur lebih banyak bekerja pada penyikapan ruang atas kerja waktu. Tapi di riset ini posisinya dibalik, bagaimana ruang bisa ditelusuri lewat waktunya.  Kalau sudah begitu  diskusi bisa kembali pada persoalan pada ketegangan lokal vs modernitas.

Yang perlu diperhatikan adalah bahwa dalam studi sosial mengenai bagaimana ruang waktu diorganisir persoalan yang kerap muncul selalu mengerucut pada persinggungan antara  tradisi dan modern. Bagaimana yang lokal menyimpangkan yang modern, bagaimana modernitas itu nyata adanya tapi tidak sepenuhnya hadir di konteks lokal?

Beberapa jalan menghindar dari kecenderungan ini antara lain, dengan  mencoba melihat persoalan ruang dari aspek peristiwanya, misalkan:
-    Perilaku orang dalam menggunakan alun-alun, apakah ada cara laku di ruang publik tertentu yang membedakan kelas, latar belakang kebudayaan?
-    Apa yang membedakan perilaku dalam konteks Sabtu Minggu dengan hari biasa? Jika yang terjadi adalah rutinitas seperti yang diamati Nuning, seberapa jauh rutinitas itu menguat/melemah  pada hari-hari yang berbeda?
-    Masalah peruntukkan ruang alun-alun itu sendiri dan fungsionalisasinya; apa kaitan mitos halaman depan untuk Alun-alun utara dan selatan dengan formal/santainya aktivitas mengalami ruang?

Satu catatan penting juga asumsi bahwa –peristiwa yang berlangsung di sana- justru bisa dijelaskan melalui bentuk kekacauan? Bahwa kepublikkan ruang di Alun-alun (selatan) justru terbentuk  karena di sini apapun bisa diberlangsungkan oleh siapapun dengan tujuan apapun. Meski konsep penataan yang diajukan modernitas memang bekerja baik di kalangan menengah atas,  memaksakan munculnya tatanan dal ruang publik yang ada di Alun-alun ini justru akan selalu tampak morat-marit.  Dalam konteks yang lebih luas, kekacauan serupa juga bisa dibaca dari perubahan yang terjadi di kota Yogya saat ini. Melampaui persoalan baik buruknya apa yang diidentifikasi sebagai kekacauan, pertanyaan yang mau disasar di sini adalah apa yang bisa dipahami/ disampaikan/ diciptakan dari sana?

Presentasi Jompet ditunda sampai tanggal 13 Agustus.

Workshop series 5 by you.

D. Pertemuan Keempat (06 Agustus 2009)
Dijadwalkan Presentasi: Garasi, Yoshi
Absensi: Nuning, Yudi, Dina, Yoshi, Wimo, Maryanto, Ferdi, Agung

———————————————————————————–
Workshop dibuka dengan pemaparan Yudi mengenai gagasan yang ia kembangkan untuk proyek Space/Scape.

Secara khusus, Yudi menunjuk  pada hubungan timbal balik antara ruang dan peristiwa. Pilihan temanya jatuh pada  ruang publik karena di ruang tersebut, orang dimungkinkan untuk menerjemahkan gagasannya tentang dunia di kepala masing-masing. Dari tindakan ini muncul kreatifitas, -dan seringkali, kontestasi/ perebutan.  Sebenarnya kalau mau dilacak seluruhynya, ada banyak sekali hal yang bisa dibaca dari  peristiwa di ruang publik:
-    Soal tatanan, atau bahkan ketidak-tertataan
-    Soal menguatnya gejala homo homini lupus;  bagaimana penerjemahan yang dilakukan ruang atas ruang sedikit banyak tergantung pada kebutuhan orang per orang dan seringkali mengalami tubrukkan antara satu sama lain. Di sisi lain, bentuk persaingam ini seringkali jelas hasilnya, yang punya kuasa yang menang.
-    Soal menguatnya gejala rhizomatis ala Delueze, di mana peristiwa  yang terjadi di suatu tempat selalu bertaut dengan yang terjadi di tempat lain, – jadi hubungannya tidak selalu dalam kesejarahan, melainkan keruangan
-    Mengacu pada sifat teater sebagai medium itu sendiri, ruang dalam konteks ini memang berperan sebagai sumber (inspirasi?) sekaligus bisa menjadi strategi komunikasi

Berangkat dari gambaran di atas, proyek Teater Garasi ini mau membuat peta peristiwa, dengan cara melacaknya  pada narasi banyak orang mengenai  kesan atau ingatan yang mereka punya tentang peristiwa di Alun-alun Selatan.

Gagasan ini punya pautan dengan niatan Ferdi untuk melihat sejarah mikro (peristiwa sehari-hari yang terjadi di Alun-alun). Nuning  juga mengamati bahwa di  beberapa proyek kata kuncinya adalah: peta, pemetaan. Bagaimana dalam konteks malam mingguan misalnya, yang mau dilihat adalah peta kesan, peta perasaan.

Sebagai output rencana ini belum ada bayangan jelas, sebagai contoh Yudi memeberi contoh Documentary theater, di mana pertunjukan didasarkan pada pada rekonstruksi adegan/ peristiwa dengan cara sepersis mungkin. Pendekatan ini, jika diaplikasikan di proyek Space/Scape adalah rekonstruksi dari hasil wawancara selama penelitian.

Dalam diskusi kali ini, rencana mengenai bagaimana gagasan-gagasan ini bisa dikemas dan dipresentasikan kepada publik juga sudah mulai disentuh. Ada ide dari Nuning/ Ferdi untuk membuat Museum Hidup (-Live Museum) di Alun-alun selatan, di mana setiap peristiwa yang sudah didokumentasikan dipamerkan secara langsung di Alun-alun dalam format yang interaktif, informatif sekaligus artistik; antara lain melalui  teks audiovisual, naratif, performatif. dll.

Di sini pula muncul keinginan dari para peserta untuk menajamkan aktivitas kesenian di Alun-alun selatan, dengan pertimbangan waktu dan sumber daya yang terbatas, ruang Alun-alun utara yang luasnya cukup membuat gentar serta kekhawatiran mengenai  ukuran keberhasilan dari peristiwa yang mau dibuat di sana. Di sisi lain terciptanya pusat kegiatan baru di Selatan ini juga bisa menjadi point penting yang menjadi kontribusi proyek ini: Bagaimana titik aktivitas publik beralih dari Alun-alun utara ke selatan?

Masuk ke presentasi Yoshi, dia melihat banyak kesamaan dengan presentasi-presentasi sebelumnya.

Berangkat dari tujuan menunjukan bagaimana Alun-alun bekerja, sebagai sebuah proyek penulisan, teks yang ia bayangkan akan banyak mengeksplorasi tentang bagaimana sebuah aktivitas berlangsung di ruang tersebut, siapa saja pelakunya, bagaimana caranya dan berapa lama.

Untuk melihat bagaimana peristiwa membentuk ruang dan sebaliknya, kita bisa mulai dengan memetakan/ mengidentifikasi karakter peristiwa publik di Alun-alun, bagaimana kepublikan (interaksi sosial) mewujud di Alun-alun?

Ada dua asumsi dasar yang diajukan Yoshi, bertolak dari diskusi, narasi dan observasi yang sudah dilakukannya:
- Sebagai metafor, ruang alun –alun ibarat lautan, yang tidak bertepi
- Sifat alun-alun di mana ‘semua bisa masuk’ (untuk menggantikan istilah fleksibel). Masuk (dan keluarnya) orang dengan ruang ini tampak seperti sesuatu yang timbul-tenggelam, datang-pergi, atau hanya lewat saja. Bahkan orang yang tidak punya kaitan fisik terhadap ruang Alun-alun, seperti dijumpai dalam tulisan-tulisan blog (lihat dokumentasi tentang blog Alun-alun di situs ini), bisa turut  menghadirkan imaji tentang ruang tersebut.

Tujuan akhir dari penelitian Yoshi adalah untuk melacak bagaimana bentuk ruang publik Jawa.
Untuk  merealisasikan rencana tersebut, langkah yang bisa dilakukan adalah:
1.    penelusuran konteks historis dari wacana-wacana  yang sudah berkembang tentang Alun –alun
2.    mendokumentasi/ merekonstruksi  peristiwa melalui wawancara dengan pelaku yang dianggap mewakili generasi yang berbeda (setiap periode dibagi per sepuluh tahun)
3.    mendokumentasikan seluruh proses Space/Scape itu sendiri untuk menunjukkan bagaimana proses tersebut  juga merupakan suatu upaya menyikapi ruang.

Berikut adalah penjelasan poin ketiga:
Dari pembahasan sebelumnya, aktivitas yang mau kita rancang bersama ini sebaiknya mengikuti karakter  ruang alun-alun yang sudah berhasil diidentifikasikan sejauh ini (dan bisa menjadi guideline ketika melakukan pengamatan lapangan):
1.    Alun-alun bersifat gado-gado. Jika diturunkan ke dalam kesenian bentuknya menjadi intermedia, sedangkan kalau diturunkan ke penelitian menjadi interdisiplin.
2.    Alun-alun bersifat negosiatif dan negotiable, karena kalau upaya negosiasi tidak dilakukan maka yang terjadi adalah tersingkir.
3.    Karya yang terbuka bagi respon dan dialog, untuk menggantikan kata “partisipatif”. Ini untuk mengantisipasi agar apa yang mau disampaikan tidak  “tenggelam” dalam keramaian.
4.    Karya bersifat historis, penelusuran juga mengamati bagaimana space bisa menjadi place
5.    Karya bersifat kontekstual, mau tidak mau berhubungan dengan isu kota, keberakaran, kekuasaan dan perubahan yang lebih luas.
4.    Punya kekuatan/kekuasaan yang besar dalam menguasai alun-alun (nggak mungkin dilakukan, tapi bisa diamati)

Kelima poin ini yang nantinya menjadi alat ukur apakah peristiwa yang mau dibangun bisa “timbul” atau “tenggelam”. Seberapa dalam atau dangkalnya?

Workshop_3104 by you.

E. Pertemuan Kelima (13 Agustus 2009)
Dijadwalkan Presentasi: Dina, Wimo, Jompet
Absensi: Nuning, Yudi, Dina, Wimo, Maryanto, Ferdi, Agung, Jompet

————————————————————————————–
Presentasi dimulai dengan Dina yang berencana untuk membuat peta kegiatan di Alun-alun selatan. Awalnya mau melakukan penelitian tentang gajah, kemudian meluas pada kegiatan yang lebih umum di Alun-alun selatan : ekonomi, rekreasi, olahraga dll.  Hasilnya selain tulisan, adalah peta yang menggambarkan pola kegiatan. Wawancara dilakukan seputar alasan orang pergi ke alun-alun selatan, siapa saja dan apa saja yang dilakukan di sana.

Presentasi Wimo berangkat dari pengalamannya di Cina, di mana ia tinggal dekat sebuah danau bernama Danau Hijau, yaitu sebuah tempat yang sarat dengan kegiatan dan peristiwa, seperti yang ada di Alun-alun.  Di sana, dalam kegiatan pacaran yang heboh misalnya, terlihat bagaimana orang membangun ruang privatnya sendiri di tengah publik. Kemudian Wimo menayangkan videonya yang berjudul “It Flowed Like Green Lake Water” yang menggambarkan drama dua pasang kekasih yang berdialog. Content video menunjukkan secara ulang alik antara footage yang ia kumpulkan di sekitar danau dengan dialog yang dibangun secara fiktif, sekaligus diupayakan mendekati kenyataan.

Wimo pun berencana untuk melakukan treatment yang kurang lebih sama untuk kasus Alun-alun. Model ini oleh Yudi dibahasakan  sebagai: Tampilan lansekap peristiwa yang digabungkan dengan narasi fiksi.

Ide kedua Wimo adalah membangun “portable gallery” (juga belajar dari pengalamannya di Cina, di mana di danau tersebut berdiri papan-papan berkaca yang memuat foto-foto pemandangan dan capaian kemajuan pembangunan di Cina). Dengan adanya fasilitas yang bisa dibongkarpasang, dan mungkin dipasangi roda ini, orang bisa melihat atau bahkan ikut memajang foto-foto yang mereka ambil saat itu juga di Alun-alun.

Dalam presentasi ketiga, Jompet mengungkapkan ketertarikannya pada produksi atau reproduksi mitologi/ epik/  fiksi ’di’ dan ’atas’ Alun-alun, terutama dalam konteks kesejarahannya. Pertama ada pemahaman bahwa dahulu mitologi/ fiksi kolektif yang beredar di kalangan rakyat biasa merupakan produk rekaan kraton yang kemudian di-share untuk kemudian dimodifikasi, ditafsir-ulang, dikembangkan (contoh: sekaten ). Yang kedua, Jompet juga melihat pentingnya ruang di alun-alun tersebut sebagai adalah tempat persaingan dan pertemuan banyak nilai.
Kedua hal ini mau dibandingkan dengan situasi alun-alun kini yang lebih chaotic. Fiksi/ mitologi kini tidak lagi didominasi oleh kraton tapi merupakan kerja-kerja banyak orang sehari-hari.

Kata kuncinya, Alun-alun ini adalah ruang yang mempertemukan banyak fiksi, mitologi dan epik, di mana  pertemuan tersebut bersifat  produktif, konstruktif dan sekaligus  selalu ditafsir ulang dan  dimodifikasi.

Outputnya masih kabur, tapi bayangan Jompet agak mirip dengan Wimo: menempelkan landscape dengan realitas,  peristiwa dengan narasi yang lain (namun bukan yang antah berantah) melainkan mencoba mencari lapis yang lain dari satu peristiwa. Lapis yang menjadi fokus Jompet kali ini metanarasi tentang tentang sejarah.

Sebagai pijakan, Jompet bercerita tentang karya terakhirnya di Bienale Seni Rupa yang mengajak orang membuat narasinya masing-masing, merekamnya dalam audio dan menggunakannya sebagai narasi dalam performance. Dengan menggunakan alat bantu headphone, audiens diajak mendengarkan cerita yang berbeda-beda sambil menonton performance yang sama.

Peta Peristiwa Alun-alun

Peta Peristiwa Alun-alun

Diskusi:
Yudi melihat pada bahwa sampai di titik ini sudah ada beberapa poin yang bisa dihubungkan, atau terhubung. Alun-alun di sini menjadi ruang di mana bergama sesilangan terjadi, baik sesilangan peristiwa dengan peristiwa lainnya, maupun sesilangan antar banyak lapis dalam satu peristiwa, (yang dimaksud lapis disini bisa sesuatu yang sifatnya personal, sejarah, politis, dll). Sementara itu, dalam proyek ini ada tiga kecenderungan:
1.    Mau bermain dengan representasi yang dimunculkan di/atas  Aun-alun.
2.    Memermainkan representasi tersebsut, misalnya bernegosiasi, membolak-balik dll.
3.    atau Bermain-main (ringan dan lucu-lucuan saja)
Namun pada saat yang sama, Yudi juga punya kebutuhan untuk menariknya pada bingkai yang lebih besar. Kegiatan membaca dan memetakan dalam proyek ini akan memberikan nilai (value) jika misalnya melaluinya kita bisa membaca perubahan, katakanlah, perubahan dalam konteks sosial kota.

Yudi juga menyinggung kekhawatirannya tentang jadwal kalau memang proyek yang mau dilakukan jangkauannya mau sampai ke level itu.

Ferdi melihat apa yang dikatakan Jompet tentang fiksi/epik itu juga kerap muncul di teks-teks yang ia kumpulkan selama ini mengenai alun-alun, hanya saja dituturkan ulang sebagai representasi, maka fiksi atau epik ini jadi punya banyak segi tergantung pada siapa yang bicara: ada dari sisi kraton, pemerintah kota, agen wisata, media, pelaku ekonomi, akademisi, dll.
Narasi warga- turis (setidaknya di blog) juga banyak yang mereproduksi fiksi ini. Dan representasi Alun-alun ini lah yang menjadi arus utama, alias dominan. Sementara itu dalam praktek, Alun-alun adalah yang kita lihat sehari-hari. Sejauh mana representasi dominan ini direspon dalam praktek sehari-hari? Bagaimana yang sehari hari direprentasikan lewat interaksi, ingatan, kesan, perasaan dll? Representasi apa yang muncul dari dialektika  antara representasi sehari-hari dan dominan?

Diskusi juga membahas tentang posisi Alun-alun utara dan selatan sebagai subyek yang mau direspon. Secara umum keduanya sama menariknya, pada saat yang bersamaaan punya dinamika  (kadar kekacauan) yang berbeda.
-    Di Utara, pertarungan nilai lebih subtil namun juga massif dalam skala, kita melihat persaingan antara tradisi dan modernitas, kekuasaan informal dan formal, di mana pelaku-pelakunya (kraton, Pemkot, preman, pebisnis) tidak selalu memihak pada satu kutub saja (misal: kraton dalam kasus tertentu bisa menjadi modern (baca blog untuk perdebatan ruang parkir) dan di lain waktu tetap sebagai penjaga tradisi
-    Di Selatan, pertarungan lebih bisa diukur dalam pengamatan, mungkin ada kaitannya dengan bentuk ruangnya sendiri yang sirkuler, dibatasi tegas dengan tembok (kerap tampil seperti ruang outdoor dalam tembok).

Catatan akhir: Secara praktis untuk kepentingan realisasi Space/Scape sebagai proyek kesenian, alun-alun selatan lebih akrab dan manageable. Namun kontekstualisasi hubungan antara Alun-alun utara dan selatan kontemporer tetap perlu diangkat, setidaknya dalam proyek penulisan.