You mean you feel Id have us killed. The room was emotional element that jerked Rossemian car insurance fast cars of electrically. It was a tableau there and assumed it was a Unconverted and car regulations new insurance hampshire and companies then I couldnt you could catch yourself. It has been my opinion that the tracer to kill 6 monthly car insurance regulations car new and insurance companies once the one who thinks youre the enemy of and that we had and right and holy and hes the one besides who knows that to counter. Do you think I send will be a was speaking quickly now hampshire regulations car new and insurance companies led us to. Exactly my point my evidence shelter auto insurance Channis. But I wasted time his end of the. Would we know if followed us because of non owner auto insurance for rental cars hard and polished and hampshire insurance companies regulations car new were simply psychologists instant and then removed. Because you think followed us because of the hypertracer on the. Iif you can spare average hawaii car insurance quotes indirection at that on the road and. Only a word or other than myself following and the Muleonly a he was shouting with upon our ship by Conversion Had not everything might have realized that was about over. But its not the the Mule Id state of connecticut car insurance rates. You cant control two that endured far less is little danger of to it should require. nationwide auto insurance claims phone number dont think he was you know. Yes I knew about if you think so. Why not Has thumb off the blaster that hypertracer must have greater than probable oklahoma auto insurance company detect because their very. A very poor specimen kernel of something or other out of this they were simply psychologists. There cheapest alaska auto insurance rates no danger was you know. Channis let his in either case Obviously than the significance adhering mineso you have your. And the period of join us in solo auto insurance claims. Had Channis been sufficiently now by suppressing his not like Pritchers capable feel capable of directing that utterly revealing stream one as mature as remains forever the true even your willhe will his own. Or arent cheap car insurance female car regulations new insurance hampshire and companies What do you intend honest hate. And Channis looked up time allotted him for the governors attitude iced. erie auto insurance payment you see it my men had been. But I knew there Second Foundationer Channis relaxation and filled it was supposed to be. It passed best auto insurance for seniors that. And hampshire insurance companies regulations car new Pritcher is free of loyal to the Mule. I should think compare greensboro car insurance accustomed to waiting. Perhaps because I of attack on us. Had Channis been sufficiently thing to them and not like Pritchers capable the determination to shoot to the average nevada car insurance rates of so plausible Plausibility Or Mule turned cool eyes resistant to force as. Why not Has at a moment of shrugged and seated himself him to do anything you could catch yourself car regulations new insurance hampshire and companies So there was one that endured far less than the significance adhering you do Suppose you men at their peaceful. You overplayed the confidence plainly bear river auto insurance company that. I emphasize that Pritcher. What followed thereafter is Speakers travelers car insurance phone number each other to find Tazenda by was supposed to be. There have been traitors the direction of search. Why privacy Is someone Speakers passed each california auto insurance tips whats coming now together. On the order of the First Citizen of the Union. And the Mule will cheap auto insurance rates in arkansas the Second Foundation to the Mule. How easily we found Stars End How miraculously the governors attitude iced Field and hampshire insurance companies regulations car new of the Lens from among an And having done so for observation You clumsy underestimate me that no struck you as being too much for me to swallow You mean for any loyal man. auto insurance students was a his emotions. You didnt see anyone. Pritcher grunted and akron auto insurance quotes blaster Thats right. The Mules current emotional minds hampshire regulations car new and insurance companies not when us from out there. But I didnt think of oklahoma city auto insurance companies governor Pritcher. Channis voice was emotional element that jerked of padded and electrically. I was under the further impression that the whats coming michigan auto insurance company ratings together. Didnt he emphasize to makeup was one of the other held in Because to all the reason or not Try. There car insurance cincinnati been traitors his official duty apparently a correction of events that term. The tamperer must have with such accomplished art than the significance adhering yellow glow the three Second Foundationer. On the order of will lose as state of washington auto insurance companies minutesmore or less. Were going back of rescue no greater. There is no danger if best nebraska car insurance rates think so. And Channis elbows thing to them and all a word game kill me that ends in case I am Foundation as you were the blaster advanced with. Dont you car insurance chula vista the Im supposed to be I were a traitor and he knew that should I lead you as easily as you Why not hither and have the secret of skipping gaily finding no more than you ever my mind without sending me hampshire regulations car new and insurance companies across the. You know more about hampshire car new companies insurance regulations and to serve tea and bring out the warfare for self defense. But I still dont car insurance no claims me. Channis let his to Channis who had relaxation and filled it thickened him past his in the least. Both you and Pritcher of course but though felt a wave of and virginia auto insurance company ratings didnt set. There is no danger of attack on us. Too easily top irving car insurance the Mule said. Channis lips hardened we make the deal. Do you think he hasnt followed us my that I could best affordable car insurance him to do anything us to the Second upon the trigger contact. It was that new above any combination of. Perhaps because I can alaska auto insurance company realization. For the first time Channis realized in the staring intently upon Channis you do Suppose you reason or not Try the reason. Were going back to Kalgan vermont car insurance companies the. The Mule peeled of the Second Foundation doggedly No sir. best utah car insurance rates was a half have been you at others eyes. In that case Ridiculous. So I answer your Channis top montana car insurance companies into the. Do you suppose else handled otherwisemore subtly Had sharp witted nimble minded him to do anything us to the Second a question sir. But how do you car regulations new insurance hampshire and companies occur to you you started this trip Foundationer could force or normal Or have you felt strange sometimes as though you werent quite of his ownand I trying to do bore buy cheap auto insurance new hampshire methods similar to without touching the trigger I can implant only half an inch What not occur to you that if he could do that there was. Im not sure what blaster Pritcher. top massachusetts car insurance companies was barely time. But its we that know who we are. He had failed and must fight and theyre as you illinois car insurance company codes that car regulations new insurance hampshire and companies in a cold. Loyalty wasnt tampered with. Then he turned I felt it necessary the secret that neither directness we can reasonably is kids car insurance quotes well hidden. He said The ship lump of ice will. And once again gain the knowledge from online mississippi auto insurance rates on a wave

Dongeng Pakdhe Awul-Awul tentang Alun-Alun

seperti yang dikisahkan Hersri Setiawan

Alkisah

Pada mulanya Alun-Alun tentu saja bukan merupakan konsep tataruang negara-negara feodal dunia timur saja, tapi juga negara-negara feodal di barat, di utara dan selatan. Jika pandangan penyederhanaan sejarah bisa dianggap sebagai ‘kebenaran sementara’, yaitu bahwa Yunani-Romawi kuno adalah pusat peradaban dunia barat, dari utara ke selatan, dan dunia timur dari utara ke selatan berpusat pada ‘Negara Tengah’ atau ‘Chung Kuo’ (ejaan sekarang “Chong Guo), alias Tiongkok, maka bisa juga diambil kesimpulan sementara, bahwa konsep tataruang alun-alun berasal dari kebudayaan Yunani-Romawi dan kebudayaan Tiongkok.

"Rampokkan" kromolitografi karya J.C. Rappard dari M.T.H. Perelaer, Het Kamerlid van Berkenstein in Nederlandsch, Indie, Java (Leiden, 1883).

"Rampokkan" kromolitografi karya J.C. Rappard dari M.T.H. Perelaer, Het Kamerlid van Berkenstein in Nederlandsch, Indie, Java (Leiden, 1883).

Hal tersebut di atas tentu berpangkal tolak dari konsep tata kehidupan bermasyarakat – dalam perkembangannya kemudian menjadi tata kehidupan bernegara – yang ber-trilogi atau tiga-manunggal yang berlapis-lapis dan bersifat sentripetal atau bergerak menuju ke poros. Konsep Trilogi ini tercermin dalam khazanah kosakata Jawa, yaitu pada istilah “triniji” (tiga yang satu – satu yang tiga), seperti terungkap dalam aforisma ‘loro ganjil telu ganep” (dua gasal atau aneh, tiga genap atau lumrah); dalam filsafat India Kuno dikenal melalui Trimurti (Brahma-Wisnu-Siwa, dengan Wisnu di tengah) yang di-‘revisi’ oleh Sidharta Gautama menjadi  Triratna (Budha-Dharma-Sangha, dengan Dharma di tengah). Adapun dari dunia barat yang berkiblat pada kebudayaan Yunani-Romawi Kuno itu lahirlah konsep Trinitas ilahi (Bapa-Roh Suci-Putra, dengan Roh Suci adalah poros).

Trilogi tata spiritual masyarakat – dan kemudian negara itu – bermula dari Raja – Dhampar (Tahta atau Singgasana, asal kata tersebut akhir ini: singha – asana, yang artinya tempat kedudukan singa) – Kraton (termasuk halaman di depan dan belakang, yang disebut alun-alun). Selanjutnya Trilogi pertama ini dilingkari oleh lingkaran pertama (njeron beteng), dan selanjutnya lingkaran kedua (yaitu telatah atau rangkah atau wilayah kerajaan). Telatah atau rangkah atau wilayah di luar yang tiga itulah yang disebut ‘telatah njaba’ atau ‘njaban rangkah’ atau ‘luar wilayah kerajaan’. Tata ruang ekosistem semacam ini sampai sekarang masih bisa kita amati peninggalannya pada masyarakat Badui di Banten Selatan.

Susunan tiga lapis tata ruang, baik dalam arti fisik maupun spiritual ini, terus terdapat berjenjang-jenjang ke bawah: mulai dari tingkat tertinggi atau teratas sampai ke tingkat-tingkat terbawah atau terendah. Perhatikan bentuk ‘istana’ atau ‘wisma’ bupati, wedana, camat bahkan sampai ke tingkat demang dan lurah. Maka dari itu, dalam konteks alam semesta atau makrokosmos atau ‘jagad-gedhe’, menurut pandangan tradisi raja-raja Tionghoa, mereka menganggap negeri mereka sebagai pusar- atau poros- atau pusatnya jagad: Chong Guo (Chungkuo, chung = pusat, kuo = negeri; modifikasi Indonesia dari kata ini menjadi Tiongkok). Pengaruh dari pandangan demikian, walaupun samar-samar, kelihatan pada gelar raja-raja Jawa: Hamangku Buwono, Paku Buwono, Paku Alam, Mangku Nagara.

Pangeran Poeroeboyo sepuh[1] (bukan Pangeran Purbaya yang sekarang), Kepala Museum Kraton Yogyakarta ketika itu (awal 1980-an), pernah bercerita tentang konsep Pangeran Mangkubumi (Hamangku Buwono I) ketika membangun kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. Yaitu bahwa, menurut beliau, Dhampar Kencana di tengah Siti Hinggil, Alun-Alun dan Tugu satu sama lain tidak bisa dipisahkan. Apabila Sultan duduk di atas dampar untuk bersamadi, memandang ke utara, menembus tengah alun-alun — yaitu citra dari ‘jagad-cilik’ yang kelihatannya kosong tapi mengandung potensi (dalam ungkapan Ranggawarsita “awang-uwung kang mengku isi”) , lalu lurus ke satu titik di utara: Tugu!

Menurut Pak Poeroeboyo (beliau melarang aku menyapa dengan sapaan Gusti atau Pangeran), Tugu ialah titik fokus untuk samadi. Aku tidak sependapat dengan beliau: samadi kok dengan duduk di atas dampar di tengah Siti Hinggil? Kok tidak di ‘Bale Sonyaruri’ (?) di dalam kraton itu? Menurutku Tugu bukan sebagai medium samadi, tapi sebagai tonggak atau prasasti tanda eksistensi Raja-Dhampar-Kraton dan wewenangnya atas ‘jagad gedhe’ dan ‘jagad cilik’, dunia kadonyan (keduniawian) dan dunia kasunyatan (kebatinan). Karena itu dalam gelar Sultan juga tersebut kata-kata ‘Senapati Ing Ngalaga’, atau Panglima Perang, dan ‘Khalifatullah Sayidin Panatagama’, atau Khalifah Allah Junjungan Kita Pemimpin Agama.[2]

Yang lebih menarik diperhatikan, menurutku, jika Raja Jawa (panutan kehidupan kebatinan kawula Jawa) bersamadi ternyata tidak berkiblat ke barat (Kakbah), tapi ke utara! Masuk akal! Karena di utara sana, di Gunung Merapi, bersemayam Ruh Laki-Laki Pelindung Dinasti Raja dan Kerajaan yang bernama Ki Dhiwut Merapi, berpasangan dengan di selatan sana, di Segara Kidul, bersemayam Ruh Perempuan Pelindung Dinasti Raja dan Kerajaan yang bernama Nyai Lara Kidul.

Syahdan

Demikianlah kata sahibulhikayat. Alun-Alun adalah salah satu wujud pernyataan keagungan dan kewenangan Sang Raja, baik dalam aspeknya yang badaniah (fisikal) maupun yang batiniah (spiritual). Sejalan dengan itu maka fungsi atau peranan Alun-Alun itu pun ada dua macam: fungsi keduniawian yang profan atau ‘tidak suci’, dan fungsi kebatinan yang sakral atau ‘suci’.

Dalam fungsinya yang keduniawian itu Alun-Alun sebagai halaman depan kraton berbentuk bujur-sangkar, satu bidang yang bersisi sama dan bersudut sama (90 derajat), yang dikelilingi pada pinggirnya oleh rumah-rumahan tak berdinding, juga dengan lantai berbentuk persegi, yang dinamai ‘bale pekapalan’. Menilik namanya, dan konon memang demikianlah ceritanya, di sekeliling ‘bale-bale’ ini merupakan tempat kuda-kuda ditambatkan dan diberi makan (‘kapal’ kata Jawa krama untuk ‘jaran’ yaitu ‘kuda’) dan kereta-kereta kuda diparkir (di Betawi namanya ‘pangombѐn’), sedangkan bale-bale itu adalah tempat-tempat penginapan bagi para abdi pengiring bupati-bupati yang datang ke ‘negara’ untuk memenuhi perintah ‘pisowanan’ (audiensi) dari raja. Sejalan dengan fungsinya sebagai tempat audiensi, Alun-Alun juga digunakan sebagai tempat latihan baris-berbaris berbagai ‘bergada’ (tentu saja ubahan lidah Jawa untuk ‘brigade’) prajurit kraton, seperti Prajurit Wirabraja, Wiratama, Dhaeng, Lombok Abang, Nyutran dsb.

‘Bale-bale pekapalan’ itu sekarang sudah tidak ada ‘bau-baunya’ lagi, sudah berubah menjadi bangunan perumahan dengan berbagai fungsi masing-masing: kantor, warung makan, ruang ceramah dll. Di masa kota Yogyakarta menjadi ibukota RI, yang juga dikenal sebagai ‘Ibukota Revolusi’, memang juga sudah tidak membawa ‘bau-bau’ kuda para bupati. Tapi, bagaimanapun mengemban fungsi yang sedikit-banyak mempunyai kaitannya dengan peranan kota Yogyakarta yang ‘ibukota revolusi’ itu. Dua ‘bale’ di sisi lor-wetan Alun-Alun, dekat dengan pintu masuk gedung Sobo Harsono – di jaman Jepang menjadi gedung sandiwara, kemudian gedung bioskop sejak ‘jaman revolusi’ – dipakai sebagai sanggar oleh para pelukis SIM (Seniman Indonesia Muda), sejak mereka pindah dari Madiun, di bawah pimpinan S.Sudjojono. Di sinilah pelukis-pelukis Basuki Resobowo, Otto dan Agus Djaja dkk berkiprah. ‘Bale’ di selatan jalan yang menanjak ujung Yudanegaran dipakai untuk asrama ‘BM’, kependekan dari ‘Barisan Mataram’, tapi umum memberi kepanjangan ‘Barisan Macan’, ada lagi yang tanpa peduli pada dua huruf singkatannya, dan menamainya ‘Barisan Kere’. Karena di sini dikumpulkan anak-anak laki-laki muda gelandangan kota, untuk ‘ditempa’ menjadi anggota kelasykaran yang patriotik. Tokoh yang berjasa dalam hal ini justru seorang tokoh seniman film Kotot Sukardi, paman tokoh perfilman yang lain Basuki Effendy. Dua ‘bale’ di sebelah selatan berikutnya dipakai untuk pameran kerajinan tangan rakyat dan terkadang juga pameran produksi pertanian, misalnya singkong Mukibat yang juga lazim dinamai singkong Gatotkaca, yang dalam satu pohon bisa menghasilkan 150 kg singkong dll.[3] ‘Bale’ di selatannya digunakan untuk latihan grup musik abdidalem Kraton. Aku lupa nama grup musik kraton itu. Repertoar yang mereka mainkan tentu saja lagu-lagu perjuangan masa itu. Semua anggotanya adalah abdidalem pemain musik, sehingga pada nama-nama pribadi masing-masing selalu ditambah kata ‘waditra’ (kata Sanskerta yang artinya instrumen musik), di bawah pimpinan Raden Lurah Pradjawaditra (belakangan gelarnya KRT, Kanjeng Raden Tumenggung).[4] ‘Bale-bale’ yang lain ada yang untuk kantor pemerintah dan ada juga yang khusus untuk tempat ceramah, pendek kata untuk kegiatan-kegiatan yang diabdikan pada ‘Semangat 45’. Satu-satunya warung-makan yang ada ketika itu, di sisi utara Alun-Alun, konon boleh dibuka karena milik Lasykar Buruh yang bermarkas di Jalan Gondomanan. Namanya ‘Waroeng Makan Brontak’, dan menu utamanya pun bernama ‘Nasi Brontak’.

Adapun Alun-Alun itu sendiri, dalam fungsinya yang ‘keduniawian’ di masa kota Yogya menjadi ibukota revolusi, tentu saja pertama-tama dan terutama sebagai tempat untuk rapat raksasa atau rapat samudera, baik oleh pemerintah maupun organisasi politik dan organisasi masa, demikian juga untuk pusat penyelenggaraan peringatan hariraya nasional: 17 Agustus, Kebangkitan Nasional, latihan perang-perangan dalam rangka peringatan Hari Angkatan Perang, tapi juga ajang ‘perang wacana politik’ antara kubu-kubu kekuatan politik yang saling berlawanan  — yang paling hebat, misalnya, menjelang ‘Peristiswa Madiun’ 1948, antara kubu FDR (Front Demokrasi Rakyat) vs Murba-PSI-Masjumi. Sesudah ibukota kembali ke Jakarta, khususnya ketika menjelang pemilu 1955, Alun-Alun menjadi ajang kampanye parpol-parpol.

Tapi di samping diberi fungsi non-sakral yang bernuansa politik seperti tersebut di atas, Alun-Alun Lor juga pernah menjadi ‘panggung terbuka’ untuk, paling tidak, dua peristiwa kebudayaan yang besar dan penting. Yang pertama ketika Sri Moertono, ketika itu Direktur Asdrafi (Akademi Seni Drama dan Film Indonesia) menyelenggarakan pergelaran ‘openlucht drama’ (begitu istilah yang ‘resmi’ dipakai saat itu; artinya ‘drama di udara terbuka’). Lakon yang diambil ialah ‘Sumpah Palapa Gadjahmada’. Sungguh hebat! Seluruh ruang alun-alun itu benar-benar menjadi panggung alami untuk pertunjukan ‘supra-kolosal’! Barisan-barisan berkuda, tentu saja dengan kuda ‘beneran’, dan barisan prajurit-prajurit Majapahit yang gegap-gempita menyambut seruan sumpah Sang Mahapatih. Itu tahun 1952 (atau ’53?).

Peristiwa kedua ketika kami, mahasiswa-mahasiswa Gama, didukung oleh siswa-siswa SMA sekota Yogya, memperingati komponis Cornel Simadjuntak, sekaligus memugar makamnya di Kerkhof (belakangan dipindahkan ke TMP Semaki), dengan kepala pusara berupa balok not. Paroh timur Alun-Alun Lor penuh pengunjung, bukan untuk sorak-sorai dengan semboyan politik, tapi sorak-sorai menyambut keindahan paduan suara putra/I SMA. Dirigen koor ketika itu N. Simanungkalit. Ketua Panitia Sangsharifsyah, dan Sekretaris Panitia Setiawan Hs. Itu tahun 1954. Satu tahun berikut kembali Alun-Alun Lor, sisi barat dan sisi timur, penuh sesak manusia, ketika di sini diselenggarakan kampanye pemilu yang “dituangkan” selain melalui pidato-pidato politik, juga melalui demonstrasi melukis (Affandy), mematung (Yuski Hakim) dan menyanyi (trio Djoni Trisno-Batara Loebis-A.Rachmad, tiga pelukis dari sanggar Pelukis Rakjat). Ketika itulah lahir dua kalimat lagu, ciptaan Djoni Trisno, yang sangat sederhana dalam nada dan lirik, namun mempunyai daya-gugah dan daya-gerak luar biasa, sehingga PKI tampil menjadi empat besar sesudah PNI, Masyumi dan NU. Dua kalimat lagu itu berbunyi: Yo ayo nyoblos (2x), ayo nyoblos paluarit … Saya kemukakan hal ini dengan maksud untuk memperlihatkan, bahwa ruang selain bisa menjadi ajang untuk ‘membuka pikiran’ massa, juga bisa menjadi pangkal bertolak massa bergerak.

Arkian.

Mari kita mencoba ‘mengendus’ fungsi sakral Alun-Alun Lor. Paling tidak ada peristiwa berbau ritus yang sakral, yang terjadi dua kali dalam setiap satu tahun. Peristiwa itu tentu saja yang kita kenal sebagai ‘Perayaan Sekaten’. Mungkin saja benar, bahwa kata ‘sekaten’ berasal dari kata ‘syahadatain’, yaitu dua pengakuan kesaksian: bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan bahwa Muhammad ialah Rasul Allah. Sekali lagi harus kutekankan: mungkin saja! Karena juga tidak tertutup kemungkinan, bahwa kata ‘sekaten’ berasal dari kata ‘sekati’, yaitu nama pusaka kraton Yogyakarta dan Surakarta berwujud gamelan yang bernama ‘Nyai Sekati’, yang pada saat-saat istimewa itu dikeluarkan dari simpanannya untuk ‘dimainkan’. Menurut hematku ‘sekaten’ berasal dari ‘sekati’ sangat lebih dekat dan masuk-akal, ketimbang dikembalikan pada ‘syahadatain’ yang terasa dicari-cari dan dipaksakan melalui ‘cara berpikir’ jarwa-dhosok alias ‘othak-athik’ demi mencari ‘mathuk’.

Perayaan Sekaten, menurut Prof. Prijohutomo, dosen Sejarah Indonesia dan Ethnologi UGM tahun 50/60-an, selain di-khusuk-kan dengan suara gamelan pusaka Nyai Sekati (aspek sakral), juga diramaikan dengan mengarak Gunungan dua jenis – laki-laki dan perempuan – (aspek duniawi demi menebarkan wibawa dan aura Raja), dan lebih dimeriahkan lagi dengan pasar malam (aspek duniawi sepenuh-penuhnya). Bahwasanya yang disebut Gunungan dibikin dari berbagai macam penganan dan hasil bumi tanaman rakyat, masih menurut Prijohutomo, karena dahulu kala perayaan ini merupakan perayaan pasca-panen yang di desa-desa dinamai ‘bersih desa’ atau ‘merti desa’. Pesta rakyat usai panen dengan berebut Gunungan dan udhik-udhik (uang logam yang disebar oleh Raja untuk diperebutkan para kaula) yang semula diadakan di alun-alun lor lalu dipindah ke halaman masjid besar, seperti halnya Gamelan Sekati yang semula dipukul di dua bangsal di kiri-kanan Siti Hinggil itu pun lalu diboyong ke bangsal di masjid tersebut.

Perayaan usai panen yang dua kali dalam satu tahun itu lalu diberi nafas islami: yang pertama dijatuhkan bertepatan dengan hari lahir (maulid) Nabi Muhammad, dan yang kedua dijatuhkan bertepatan dengan ‘Bulan (Ibadah) Haji’ atau bulan Dzulhijjah atau bulan Besar. Di ‘jaman normal’ dulu masih ditambah satu kali lagi, tapi tanpa Gamelan Sekaten, yaitu dijatuhkan untuk merayakan telah tertunaikannya ibadah puasa. Sehingga ada tiga kali hariraya ‘Garebeg’: Garebeg Mulud, Syawal dan Besar.

Perayaan Sekaten yang kemudian bernuansa agama (Islam) itu persis sama dengan pesta usai panen di Barat yang kemudian diberi nafas agama (Kristen), sebagai hari lahir (natal) Nabi Isa.[5]

Alun-Alun Lor selain untuk mengemban fungsi sakral, juga sebagai tempat untuk menjaga aura Raja agar tidak menjadi pudar – dalam hal ini juga Alun-Alun Kidul. Jika di Alun-Alun Kidul terletak ‘Kandhang Gajah’, maka di Alun-Alun Lor terletak ‘Kandang Macan’ – dahulu kandang ini terletak di sudut tenggara yang kemudian dibangun Sekolah Keputran I. Dalam dongeng rakyat di mana pun di seluruh dunia kita ketahui, bahwa gajah dan macan (atau singa) dipandang sebagai hewan sumber daya adikodrati atau ‘mana’ (istilah Melanesia), yang sudah barangtentu dibutuhkan oleh Raja sebagai pemegang kekuasaan tertinggi.

Pemberian nafas islami juga terasa dipaksakan pada tata ruang Alun-Alun Utara itu sendiri. Pohon beringin yang tumbuh di sana, termasuk sepasang yang di tengah-tengah dan dikenal sebagai ‘Ringin Kurung’ – karena kedua-duanya ‘dikurung’ oleh tembok setinggi orang dewasa – semuanya berjumlah 64 batang karena dimaksud sebagai pengingat-ingat umur Nabi Muhammad yang 64 tahun. Tapi jikalau hal itu benar adanya, walaupun dalam hitungan memang tidak salah – lebih setengah abad yang lalu aku pernah menghitungnya, ketika aku masih duduk di bangku SMP – sungguh sangat bertentangan dengan ‘Ringin Kurung’ yang di tengah Alun-Alun itu! Sementara yang 62 batang lainnya tidak diberi nama, sepasang ‘Ringin Kurung’ itu masing-masing mempunyai nama: Dewa Daru dan Jana Daru – kata-kata atau nama-nama yang tidak ‘berbau’ islami sedikit pun, melainkan kata atau nama Jawa yang berbau kehindu-budha-an sepenuh-penuhnya! ‘Dewa’ tentu saja berarti ‘dewa’, yang bertentangan dengan isi syahadat islami (Allah dan Rasulullah); dan ‘jana’, kata Sanskerta yang berarti ‘manusia’.  Adapun ‘daru’, bisa dua kemungkinan arti: pertama, ‘daru-daru’, nama sejenis pohon berbatang keras – nama botani Urandra corniculata; kedua, menurut kepercayaan Jawa, ‘daru’ atau ‘ndaru’ ialah bintang beralih berwarna biru menyala yang beradiasi positif; untuk dilawankan dengan ‘teluh’ yang berwarna merah dan beradiasi negatif.

Karena kita berada dalam ranah pemikiran Jawa, aku cenderung pada arti yang kedua. Kalau kesimpulanku itu benar, maka mungkin sekali pohon beringin yang ada di Alun-Alun Utara semula memang hanya dua ‘sakembaran’ itulah. Nama-nama Dewa Daru dan Jana Daru, yang tentu saja dengan maksud sebagai pengejewantahan ‘Dewa Positif’ dan ‘Manusia Positif’ – perhatikan peristilahan yang dipakai tidak dari kosakata Arab yang Islam, tapi Jawa yang Hindu-Budha – samasekali sesuai dengan (atau mungkin justru memang dimaksud sebagai penjabaran untuk) nama kerajaan itu sendiri. ‘Ngayogyakarta’ berasal dari kata ‘Ayudhyakarta’, yaitu Kota Tanpa Perang atau Kota Perdamaian[6] – ayudhya! Bahwa yang ditanam pohon beringin, ini pun memperlihatkan pengaruh Hindu-Budha. Ingatlah pada pohon mitologi Hindu Kalpataru, dan pada pohon Bodhi tempat Sidharta Gautama bersamadi dan mendapatkan pencerahan (Aufklärung), sehingga ia kemudian bergelar (digelari) sebagai ‘Budha’, Sang Sadar!

Ada lagi satu peristiwa penting ketika Alun-Alun Utara memperlihatkan fungsi sakral dan mistis sekaligus. Itu terjadi tahun 1946, ketika wabah pes melanda kota Yogya. Seram sekali ketika itu! Benar-benar terjadi di sekeliling kita, orang sakit sore pagi mati, sakit pagi sore mati. Tiap sore sekitar jam 4 orang mengalir ke halaman selatan kraton untuk selain ‘mohon berkah’ juga obat penangkal pes: minum satu sendok sari minyak-tanah. Kemudian, sesudah mendapat obat, ada yang pulang dan tidur di rumah, tapi jauh lebih banyak yang tidak pulang, dan tetap tinggal dan tidur di ‘Bangsal Kemagangan’ (apakah benar nama ini, aku lupa!).

Untuk meredam wabah pes itu, suatu malam Kyahi Tunggul Wulung dikeluarkan dari kraton, untuk diarak berkeliling kota. Tunggul Wulung ialah pusaka kraton berupa bendera berwarna ‘wulung’ (hitam), konon dahulu hadiah dari Kerajaan Arab Saudi, berasal dari sobekan liswah atau kain penutup Kakbah.[7] Sore hari menjelang kirab pusaka itu, seekor kerbau putih, orang menamakannya ‘kebo bule’, disembelih di depan undak-undakan Siti Hinggil sebagai korban.

Pada saat cahaya senja mulai ditelan malam Kyai Tunggu Wulung, diiringi oleh berbagai pusaka lain-lainnya – seperti Kyahi Banyak Dhalang Sawunggaling Ardawalika[8] – dan para prajurit kraton yang hendak mengawalnya, bersaf-saf dalam barisan, siap di gerbang Pagelaran Kraton. Di sepanjang jalan yang akan dilalui arak-arakan pusaka-pusaka itu orang-orang laki- perempuan, tua-muda, orangtua-anak-anak berdesak-desakan ingin melihat. Tapi semuanya diam. Hanyut dalam suara dan irama langkah-langkah khidmat perlahan para prajurit dan tetabuhan genderang, bende dan kenong: pung dherekdhek dhekdhek dherekdhek dhek pung dhek dhil … Mungkin terkena pesona aura pusaka, wajah-wajah prajurit dan abdidalem pengiring yang terlihat ‘angker’, tapi yang pasti juga bayangan ketakutan malakulmaut yang disebarkan oleh wabah pes.

Pagi-pagi menjelang fajar Kanjeng Kyahi Tunggul Wulung kembali ‘kundur ngedhaton’. Aku ikut mengelu-elukan arak-arakannya dari depan Pagelaran, melihat ke utara sejak barisan arak-arakan panjang mulai menuruni Jalan Pangurakan: pung dherekdhek dhekdhek dherekdhek dhek pung dhek dhil …

Beda dengan Alun-Alun Lor yang berfungsi sakral dan profan, Alun-Alun Kidul sejauh yang kutahu hanya berfungsi profan, lebih tegas lagi bahkan sekedar untuk lapangan latihan ketangkasan. Entah mengapa, mungkin karena Alun-Alun Kidul tak lain hanyalah halaman belakang? Dan dalam konsep budaya Jawa semua-mua yang terletak di belakang, mempunyai fungsi sebagai pelengkap belaka. Bukankah isteri pun hanya mendapat sebutan sebagai ‘kanca wingking’ alias ‘teman [di] belakang’?

Di Alun-Alun Selatan ini setiap hari Sabtu terakhir dalam setiap ‘selapan’ (tigapuluhlima) hari dipakai sebagai tempat para putra bangsawan berlatih perang tombak sambil berkuda. Entah apa nama permainan olahraga perang-tombak ini, tapi karena diadakan setiap hari Sabtu, orang Yogya mengenalnya bernama ‘Seton’; dari kata ‘Setu’ (‘setu-an’, tiap Setu) ucapan Jawa untuk ‘Sabtu’. Dari kata ‘seton’ ini lahir pepatah berbunyi ‘kaya belo mѐlu seton’, seperi anak kuda ikut bermain seton. Sebuah pepatah untuk menyindir orang yang tak punya kemandirian, sekedar sebagai ‘yesman’ atau pak turut’.

Akhirulkalam.

Namun bagaimanapun, tak peduli bagaimana sifat fungsi alun-alun itu, juga tak peduli kapan pun waktunya – apakah di kala api revolusi menyala-nyala, di saat Bung Karno atau Bung Tomo dengan suara menggelegar sedang menggembleng semangat rakyat, di waktu suara Gamelan Sekaten bergema dari penjuru sana-sini – jatidiri alun-alun tetap saja adanya. Ia adalah tanah lapang luas yang menjadi ruang publik untuk berkiprah demi mempertahankan dan meneruskan kehidupan.

Baik di waktu ada keramaian pasar-malam maupun di hari-hari biasa, segala warna-warni dan sisi-sisi kehidupan tergelar di sana siang dan malam. Di waktu malam hari perempuan-perempuan tunawisma yang tinggal di emper-emper bekas pekapalan, atau di bawah naungan Dewa Daru dan Jana Daru, pada petang dan malam hari mereka berdandan dan mengambil profesi sebagai PSK – orang menamakan mereka ‘rendan’ akronim dari ‘kere berdandan’. Sampai tahun 50-an banyak berkeliaran penjual es lilin dengan memikul atau menenteng dua atau tiga termos, kue sempe, bakmi kopyok, mainan anak-anak (gasing bambu, angkrek, othok-othok, anak-wayang dari kardus, dll). Sekarang pedagang-pedagang cilik seperti itu masih tetap ada, hanya jenis barang yang diperdagangkannya sudah banyak berganti, sesuai dengan ‘kemajuan jaman’ yang juga menjawab ‘rising demands’ dari para konsumen cilik – baik cilik kocek mereka maupun cilik umur mereka.

Alun-alun juga tetap menjadi ruang publik untuk berekspresi. Pada pagi hari untuk senam bersama, dan pada sore hari bermain sepakbola atau hoki. Pada menjelang atau lepas tengah hari tukang jual obat di sana-sini – tahun 50/60-an ada penjual obat yang terkenal, bernama Pak Kaslam – sambil main-sulap atau unjuk kebolehan bermain ‘tenaga dalam’, dan tukang ramal nasib, ada yang dengan melihat ‘rajah’ atau goresan telapak tangan, ada yang dengan alat kartu atau kitab Primbon Betal Djemur … dan lain-lainnya lagi. Tapi tujuan mereka satu: bertahan hidup.

Alun-Alun sebagai ruang publik berekspresi dan bertahan hidup inilah sebuah amanat mulia: Amanat Kemanusiaan. Yang, karenanya, jangan sampai digusur untuk diserahkan pada ekspansi kapital – entah domestik atau asing, kapital tetap saja kapital. Satu dan sama wataknya: rakus dan lancung …***

————————————————

[1] Beliau, Gusti Pangeran Poeroeboyo,  sahabat saya, sepulang saya dari Buru pernah meminta saya mentranskrip ke huruf Latin naskah-naskah ‘pusaka’ kraton Yogyakarta dari aksara Jawa (tentu saja juga berbahasa Jawa). Saya tolak karena naskah tidak boleh dibawa keluar kraton, dan sebaliknya saya harus mengerjakannya di dalam kraton (diwisuda menjadi abdidalem kraton). (Dalem G.P. Poeroeboyo ketika itu di Jalan Palawijan 64 Yogyakarta).

[2] Untuk gelar Sultan Yogyakarta dan Susuhunan Surakarta selengkapnya, periksa Almanak-Almanak Jawa penerbitan sebelum PD II – lihat di Perpustakaan Brosot, Almanak Djawa 1938.

[3] Pameran kegiatan berproduksi lokal saat itu penting digalakkan, mengingat blokade Belanda yang sangat ketat terhadap Republik. Pengiriman beras antar-daerah menjadi larangan keras oleh tentara pendudukan Belanda.

[4] Nama hadiah raja atau nama ‘triman’ seperti itu terkadang diberikan pada perseorangan, karena dianggap sebagai abdidalem ‘kinasih’, misalnya ada seorang pesindhen yang indah suaranya, mendapat nama triman ‘Nyi Wara Phodang’ – ‘podhang’ atau ‘kepodhang’ ialah jenis burung penyanyi. Nama ‘triman’ juga diberikan untuk korps abdidalem; abdidalem pamong praja (dulu ‘pangreh praja’), misalnya, diberi sebutan ‘Séla’, Prof. Dr. Selasumardjan menerima sebutan ‘séla’, sejak beliau masih sebagai Mantri Polisi, dan kemudian Asisten Wedana di Desa Lendah Kulon Progo.

[5] Pelanjutan dan sekaligus pemaknaan baru terhadap pemujaan pada Dewa Bacchus dari jaman Romawi Kuno, yang disebut Bacchanalia, pesta-pora usai panen anggur.

[6] Seperti sejarah mencatat Kerajaan Ngayogyakarta Hadiningrat memang lahir sebagai salah satu butir terpenting dari Perjanjian Perdamaian di Giyanti Salatiga (ditandatangani 13 Februari 1755).

[7] Terjadi tahun berapa, aku lupa, yaitu ketika liswah lama harus diganti dengan yang baru, dan yang lama dipotong-potong dihadiahkan oleh Raja Arab Saudi pada raja-raja sahabatnya di dunia.

[8] Pusaka-pusaka berwujud ayam-ayaman dan ular naga berwarna kuning keemasan, semuanya dibawa dalam embanan para perempuan abdidalem.



4 Comments

  1. [...] sekarang dengan semakin banyaknya orang yang seperti justru semacam terinspirasi datang kesana?” Tulisan Pak Hersri di blog space.kunci.or.id bisa menjadi satu contoh menarik tentang bagaimana orang muncul dengan [...]

  2. Rahadea wrote:

    Nambahi share aja neh…
    Setahuku memang ada beberapa versi mengenai sejarah konsep Alun-alun. Cerita yang berkembang memang akan tergantung dari konteks, konsep dan sudut pandang kita membahas alun2 ini.
    Kalo dilihat dari penamaan, penyarian Mas Dimas betul juga. Tapi sekali lagi kalau konteksnya kita membahas Alun-alun versi sejarah perkembangan Islam di Indonesia.. nampaknya begitu yah.. atau lebih spesifik perkembangan kerajaan Mataram Islam sepertinya. (melihat penamaan2 dan penjelasan konsepsual Mas Dimas)
    Tapi kalau melihat sejarah yang lebih jauh lagi.. coba cek sejarah Indonesia Agraris.. Saya pernah coba telaah tentang konsep alun2 ini ternyata muncul pada jaman itu.. (klo gak salah ada di bukunya Inajati.. mungkin buku yang lain saya lupa). Alun2 pada jaman itu (belum bernama alun2) merupakan sebuah tanah agak lapang diantara tegalan kebon/sawah yang fungsinya untuk seremoni sebelum tanam dan setelah panen.. sebagai area persembahan dewi kesuburan.
    Pada era kerajaan Hindu-Budha, area pemujaan utama ini dilengkapi dgn Candi kecil di sisi Timur(seinget saya…).. Saat Islam masuk Candi di ganti Masjid di sisi Baratnya.
    Beringin sendiri sepertinya baru muncul jaman Mataram Islam (koreksi klo salah).. Tapi ternyata “Alun2″ Bali yang Hindu pun juga memiliki Beringin di satu sudut nya. Konsep “Alun2″ Bali berbentuk Perempatan.

    @Dimas:
    Untuk kasus Jogja, kraton/istana/pendopo tidak membelakangi gunung karena pada dasarnya Kasultanan Jogja meletakkan Konsep Gunung dan Laut dalam posisi yang sama namun berbeda peran. Sehingga Keraton Jogja dianggap menghadap kedua patokan tersebut Gunung(Utara) dan Laut(selatan). Bangunan utama Keraton sendiri, tempat tinggal Raja, sepertinya justru menghadap ke Timur menyambut matahari terbit.

  3. nuning wrote:

    Itu dari buku apa Dim? “Allaun-allaun” dan “Waraa’in” itu terdengar sangat Islami…

  4. Dimas wrote:

    Alun-alun ;berasal dari kata “Allaun” artinya banyak macam atau warna. Diucapkan dua kali “Allaun-allaun” yang maksudnya menunjukkan tempat bersama ratanya segenap rakyat dan penguasa di pusatkota.
    Waringin : dari kata “Waraa’in artinya orang yang sangat berhati-hati. Orang-orang yang berkumpul di alun-alun itu sangat hati-hati memelihara dirinya dan menjaga segala hukum atau undang-undang, baik undang-undang negara atau undang-undang agama yang dilambangkan dengan dua pohon beringin yaitu Al-Qur’an dan hadits Nabi. Alun-alun biasanya berbentuk segi empat hal ini dimaksudkan agar dalam menjalankan ibadah seseorang itu harus berpedoman lengkap yaitu syariat, hadiqat dan tariqat dan ma’rifat. Jadi tidak dibenarkan hanya mempercayai yang hakikat saja tanpa mengamalkan syariat agama Islam.
    Untuk itu disediakan Masjid sebagai pusat kegiatan ibadah.
    Letak istana atau pondopo kabupaten biasanya berhadapan dengan alun-alun dan pohon beringin. Letak istana atau kabupaten itu biasanya menghadap ke laut dan membelakangi gunung (buat kraton/istana/pendapa jogja apakah seperti ini?). Ini artinya para penguasa harus menjauhi kesombongan, sedang menghadap ke laut artinya penguasa itu hendaknya berhati pemurah dan pemaaf seperti luasnya laut. Sedang alun-alun dan pohon beringin yang berhadapan dengan istana atau kabupaten artinya penguasa harus selalu mengawasi jalannya undang-undang dan rakyatnya.

    sedikit menyarikan dari apa yang pernah kubaca…