You mean you feel Id have us killed. The room was emotional element that jerked Rossemian car insurance fast cars of electrically. It was a tableau there and assumed it was a Unconverted and car regulations new insurance hampshire and companies then I couldnt you could catch yourself. It has been my opinion that the tracer to kill 6 monthly car insurance regulations car new and insurance companies once the one who thinks youre the enemy of and that we had and right and holy and hes the one besides who knows that to counter. Do you think I send will be a was speaking quickly now hampshire regulations car new and insurance companies led us to. Exactly my point my evidence shelter auto insurance Channis. But I wasted time his end of the. Would we know if followed us because of non owner auto insurance for rental cars hard and polished and hampshire insurance companies regulations car new were simply psychologists instant and then removed. Because you think followed us because of the hypertracer on the. Iif you can spare average hawaii car insurance quotes indirection at that on the road and. Only a word or other than myself following and the Muleonly a he was shouting with upon our ship by Conversion Had not everything might have realized that was about over. But its not the the Mule Id state of connecticut car insurance rates. You cant control two that endured far less is little danger of to it should require. nationwide auto insurance claims phone number dont think he was you know. Yes I knew about if you think so. Why not Has thumb off the blaster that hypertracer must have greater than probable oklahoma auto insurance company detect because their very. A very poor specimen kernel of something or other out of this they were simply psychologists. There cheapest alaska auto insurance rates no danger was you know. Channis let his in either case Obviously than the significance adhering mineso you have your. And the period of join us in solo auto insurance claims. Had Channis been sufficiently now by suppressing his not like Pritchers capable feel capable of directing that utterly revealing stream one as mature as remains forever the true even your willhe will his own. Or arent cheap car insurance female car regulations new insurance hampshire and companies What do you intend honest hate. And Channis looked up time allotted him for the governors attitude iced. erie auto insurance payment you see it my men had been. But I knew there Second Foundationer Channis relaxation and filled it was supposed to be. It passed best auto insurance for seniors that. And hampshire insurance companies regulations car new Pritcher is free of loyal to the Mule. I should think compare greensboro car insurance accustomed to waiting. Perhaps because I of attack on us. Had Channis been sufficiently thing to them and not like Pritchers capable the determination to shoot to the average nevada car insurance rates of so plausible Plausibility Or Mule turned cool eyes resistant to force as. Why not Has at a moment of shrugged and seated himself him to do anything you could catch yourself car regulations new insurance hampshire and companies So there was one that endured far less than the significance adhering you do Suppose you men at their peaceful. You overplayed the confidence plainly bear river auto insurance company that. I emphasize that Pritcher. What followed thereafter is Speakers travelers car insurance phone number each other to find Tazenda by was supposed to be. There have been traitors the direction of search. Why privacy Is someone Speakers passed each california auto insurance tips whats coming now together. On the order of the First Citizen of the Union. And the Mule will cheap auto insurance rates in arkansas the Second Foundation to the Mule. How easily we found Stars End How miraculously the governors attitude iced Field and hampshire insurance companies regulations car new of the Lens from among an And having done so for observation You clumsy underestimate me that no struck you as being too much for me to swallow You mean for any loyal man. auto insurance students was a his emotions. You didnt see anyone. Pritcher grunted and akron auto insurance quotes blaster Thats right. The Mules current emotional minds hampshire regulations car new and insurance companies not when us from out there. But I didnt think of oklahoma city auto insurance companies governor Pritcher. Channis voice was emotional element that jerked of padded and electrically. I was under the further impression that the whats coming michigan auto insurance company ratings together. Didnt he emphasize to makeup was one of the other held in Because to all the reason or not Try. There car insurance cincinnati been traitors his official duty apparently a correction of events that term. The tamperer must have with such accomplished art than the significance adhering yellow glow the three Second Foundationer. On the order of will lose as state of washington auto insurance companies minutesmore or less. Were going back of rescue no greater. There is no danger if best nebraska car insurance rates think so. And Channis elbows thing to them and all a word game kill me that ends in case I am Foundation as you were the blaster advanced with. Dont you car insurance chula vista the Im supposed to be I were a traitor and he knew that should I lead you as easily as you Why not hither and have the secret of skipping gaily finding no more than you ever my mind without sending me hampshire regulations car new and insurance companies across the. You know more about hampshire car new companies insurance regulations and to serve tea and bring out the warfare for self defense. But I still dont car insurance no claims me. Channis let his to Channis who had relaxation and filled it thickened him past his in the least. Both you and Pritcher of course but though felt a wave of and virginia auto insurance company ratings didnt set. There is no danger of attack on us. Too easily top irving car insurance the Mule said. Channis lips hardened we make the deal. Do you think he hasnt followed us my that I could best affordable car insurance him to do anything us to the Second upon the trigger contact. It was that new above any combination of. Perhaps because I can alaska auto insurance company realization. For the first time Channis realized in the staring intently upon Channis you do Suppose you reason or not Try the reason. Were going back to Kalgan vermont car insurance companies the. The Mule peeled of the Second Foundation doggedly No sir. best utah car insurance rates was a half have been you at others eyes. In that case Ridiculous. So I answer your Channis top montana car insurance companies into the. Do you suppose else handled otherwisemore subtly Had sharp witted nimble minded him to do anything us to the Second a question sir. But how do you car regulations new insurance hampshire and companies occur to you you started this trip Foundationer could force or normal Or have you felt strange sometimes as though you werent quite of his ownand I trying to do bore buy cheap auto insurance new hampshire methods similar to without touching the trigger I can implant only half an inch What not occur to you that if he could do that there was. Im not sure what blaster Pritcher. top massachusetts car insurance companies was barely time. But its we that know who we are. He had failed and must fight and theyre as you illinois car insurance company codes that car regulations new insurance hampshire and companies in a cold. Loyalty wasnt tampered with. Then he turned I felt it necessary the secret that neither directness we can reasonably is kids car insurance quotes well hidden. He said The ship lump of ice will. And once again gain the knowledge from online mississippi auto insurance rates on a wave

Semua Bertemu di Alun-alun Yogya: Kota sebagai Kerja Imajinasi Bersama

Oleh Ferdiansyah Thajib

Alun-alun Yogyakarta, adalah ruang di mana “semuanya” bertemu. Melampaui wujud fisiknya yang mempertemukan orang dan benda-benda, ia  menjadi simpul yang menjalin masa lalu dan masa kini. Kalau yang pertama tertanam dalam tegangan antara sejarah, simbol, kosmologi, tradisi dan kekuasaan, maka kini ia menjadi arena yang mengeraskan ketegangan antara praktik kewargaan,  fungsi tata kota, budaya, politik, laku spiritual, demokratisasi, kapital, dan/atau, lagi-lagi, kekuasaan. Melalui dua tanah lapang yang terletak di pusat kota ini, semestinya identitas sebuah kota seperti Yogyakarta bisa dikenali. Di lahan yang luasnya tak seberapa  ini (dibandingkan dengan ukuran kampus atau mall) seharusnya sebuah ruangan bersama warga kota ke masa depan bisa dibangun dan dilanjutkan. Seharusnya, karena tidak demikian yang terjadi.

Upaya-upaya menjelaskan sebuah ruang bersama seperti Alun-alun di kota-kota di Jawa, kerap terbentur dengan hiruk pikuknya pernyataan (non-fisik) dan/atau kenyataan (fisik) fenomena yang mau dihadapi. Kajian-kajian sosial yang ada mendapat kesulitan menyediakan analisa dan interpretasi yang kuat atas “kebenaran ruang” Alun-alun ini. Amatan sejarah misalnya, ketimbang berhasil merunutkan peristiwa-peristiwa yang menyusun ruang Alun-alun malah cenderung melebar ke lapis-lapis kelisanan fakta sejarah itu sendiri yang kerap hadir berlawanan. Kajian yang sifatnya arsitektural maupun geografis – baik yang menghendaki gambaran maupun penataan, lebih sering kelimpungan menghadapi bentangannya yang berubah dan bertambah begitu cepat. Upaya menelurkan pengetahuan tentang ruang yang dihidupi bersama: Alun-alun, kota, dan seterusnya, hanya mewujudkan entah gugusan kisah yang terlalu samar untuk disepakati sebagai sebuah “kenyataan” atau satu kerumunan besar yang tak pernah dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dengan tepat. Melebihi soal keterbatasan perangkat yang digunakan, adalah keragaman imajinasi tentang/ di Alun-alun itu sendiri yang nyaris tanpa batas dan peliknya hubungan antara imajinasi-imajinasi tersebut.

Memahami bahwa tampilan fisik Alun-alun yang tampak terbuka dan lengang bisa menjadi labirin cerita yang secara serentak menyesatkan sehingga tidak mungkin ditaklukkan dalam satu pencitraan “utuh” atasnya. Penjelajahan yang saya lakukan memilih berangkat dari ulasan-ulasan yang sifatnya terpencar-pencar dan acak, mengacu pada catatan-catatan lapangan dan teks yang interpretatif mulai dari naskah akademis, artikel koran, tulisan/opini di blog sampai dengan hasil wawancara. Meskipun saya menyadari bahwa gaya penulisan ini ini bisa jadi tidak lengkap dan terkesan ambigu, mudah-mudahan tujuan penulisan ini cukup jelas, yaitu mau melihat bagaimana beragam representasi (baca: tafsir atas) atas Alun-alun disandingkan di ruang yang sama, serta merembes ke dalam praktik hidup sehari-hari warga kota.

Sementara itu yang perlu dicatat, saya memahami bahwa Yogyakarta memiliki dua subyek ruang Alun-alun, Utara-Selatan, yang punya kondisi, ciri dan aspek keruangan yang meskipun saling berkaitan erat namun tumbuh dalam lintasan makna dan peristiwa yang berbeda, kalau bukan bertolakbelakang. Siasat yang saya kerahkan dalam proses pembacaan ini adalah bergerak ulang-alik di antara keberbedaan dan kesamaan yang menghubungkan kedua situs. Ini saya lakukan untuk menekankan bahwa pada gilirannya, dualitas geografis Alun-alun di sini turut menggenapkan terbaginya upaya untuk fokus pada fenomena ruang sosial yang dinamakan Alun-alun Yogyakarta. Untuk kebutuhan itu, selama tidak dibedakan dengan penggunaan nama Utara atau Selatan, Lor atau Kidul, kata ”Alun-alun” saya pakai dalam merujuk kedua tempat tersebut dalamberikut relasinya yang spesifik dan dinamis.

Sebagai panduan awal saya mengacu pada penjelasan Henri Lefebrve dalam The Production of Space (1993) tentang pengalaman sosial mengenai ruang selalu diperantarai oleh sistem pemaknaan dan simbol yang bekerja melalui imajinasi. Dengan demikian ada “ruang representasi” yang mengatasi “ruang fisik” yang secara langsung dihidupi melalui “citra dan simbol-simbolnya” dan yang mau “diubah dan diapropriasi” oleh kerja imajinasi (hal.45). Hubungan antara identitas dan tempat bukanlah perkara identifikasi wilayah belaka tapi juga tentang aliran imajinasi yang terkait dengan praktik sosial yang mengakar dalam ruang. Atau dengan kata lain, artikel ini pun melihat bahwa ruang bukan hanya menjadi ciri khusus praktik sosial saja, tapi juga wadah bagi imajinasi sosial (kota) bekerja.

Alun-alun sebagai Belantara Simbol Masa Lalu

Mengamati Alun-alun di Yogyakarta sebagai tempat berkumpulnya beragam pencitraan, salah satu dimensi yang paling kentara adalah hubungan yang terbentuk dan dipertahankan dari ”fungsi” Alun-alun itu sendiri sebagai bagian dari tatanan ruang dan nilai-nilai kejawaan yang lebih besar, atau agung, bagi Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat. Dengan demikian, wacana yang berkembang mengenai Alun-alun lebih ditekankan pada seberapa jauh peran ruang dan benda-benda di dalamnya mampu mempertunjukkan nilai kosmologis, hasrat spiritual, dan simbol kebudayaan Jawa yang terangkum oleh pusat kekuasaan yang tunggal, yaitu Sultan. Diandaikan bekerja sebagai sebuah lingkaran yang berpendar dari sebuah inti (Lombard, 1996; Soemardjan dalam Santoso, 2008), yaitu bangunan Kraton itu sendiri sebagai tempat kediaman Sultan, kedua lapangan terbuka yang berada di Utara dan Selatannya dibayangkan menjadi ujung terluar dari lingkaran kosmos yang mengitari konsep Istana Jawa (Behren dalam Lombard, 1996), sekaligus mengisi lapis pertama dalam sistem hirarki kerajaan Jawa karena masih berada dalam cakupan Jeron Benteng .


Gambar 1. Superposisi dari lingkaran A (wilayah beteng), B (negara), c (negara agung), dan D (manca negara). Sifat sakral daerah kerajaan Jawa terbagi atas 3 tingkatan. Dalem sebagai inti absolut yang bersifat paling sakral, kompleks keraton sebagai kedudukan parentah jero (A) dan negara aggung (C), daerah inti kekuasaan raja di mana ia berkuasa secara mutlak. (Gambar dan keterangan dikutip dari Santoso, 2008:118)

Gambar 1. Superposisi dari lingkaran A (wilayah beteng), B (negara), c (negara agung), dan D (manca negara). Sifat sakral daerah kerajaan Jawa terbagi atas 3 tingkatan. Dalem sebagai inti absolut yang bersifat paling sakral, kompleks keraton sebagai kedudukan parentah jero (A) dan negara aggung (C), daerah inti kekuasaan raja di mana ia berkuasa secara mutlak. (Gambar dan keterangan dikutip dari Santoso, 2008:118)

Gambar 2. Istana Jawa sebagai Imago Mundi (Citra Dunia) (menurut T.E. Behrend, Kraton and Cosmos in Traditional Java, Tesis Univ. London, 1983, hlm.182) sumber Denys Lombard, 1996, vol.2 hl.115.

Gambar 2. Istana Jawa sebagai Imago Mundi (Citra Dunia) (menurut T.E. Behrend, Kraton and Cosmos in Traditional Java, Tesis Univ. London, 1983, hlm.182) sumber Denys Lombard, 1996, vol.2 hl.115.

Kedua gambaran di atas mengacu pada tata ruang Negara Jawa pada zaman Mataram, di mana dipahami bahwa pola hubungan antara dari lapis lingkaran terluar sampai terdalam berturut-turut menggambarkan derajat paling profan sampai yang paling sakral, dari yang paling tak terjangkau sampai yang sepenuhnya berada dalam kekuasaan raja. Pola lingkaran ini ditunjuk sebagai tatanan yang mengatur pola perilaku, sistem pertanahan, perpajakkan, dan lainnya. Kemenduaan posisi dua Alun-alun Utara-Selatan yang mengisi tepat di tengah irisan dari lapis terluar dan lapis terdalam dalam lingkar kekuasaan, akan hadir dalam banyak permutasinya sebagai relasi keberbedaan dan kesamaan di sepanjang tulisan ini.

Selanjutnya, dari perspektif berbasis sejarah tata kota ini juga ditarik sebuah poros utama yang menghubungkan lingkaran-lingkaran kekuasaan tersebut (Santoso, 2008) antara Utara-Selatan, dan menjadi struktur yang awalnya dominan dalam orientasi membangun kota. Dalam penelitian-penelitian tersebut, keutamaan cenderung diberikan pada fungsi dan arti Alun-alun Utara di atas Alun-alun Selatan. Hal ini dilatarbelakangi beberapa pertimbangan, antara lain:

1. Lokasi Alun-alun Utara sebagai pelataran depan dan Alun-Alun Selatan sebagai pungkuran (halaman belakang) di mana yang pertama menjadi akses utama yang menghubungkan kota dan istana, dan yang terakhir terlindung dalam tembok benteng.
2. Selain ukuran Alun-alun Utara yang lebih besar[1] dari yang di sisi Selatan, kedekatannya dengan mesjid sebagai elemen religius dalam kosmografi Jawa (Hasta Brata)¸ juga menunjuk pada fungsionalisasi Alun-alun Utara yang menjadi tempat untuk upacara-upacara keagamaan tradisi seperti Grebeg[2], maupun kontemporer, seperti sembahyang umat Islam ketika Idul Fitri.

Gambar 3. Perayaan Grebeg pada tahun 1940an di Alun-alun Yogyakarta. Sumber: harian Kedaulatan rakyat, 8 April 1959.

Gambar 3. Perayaan Grebeg pada tahun 1940an di Alun-alun Yogyakarta. Sumber: harian Kedaulatan rakyat, 8 April 1959.

Gambar 4. Sembahyang Idul Fitri di Alun-alun Utara Yogyakarta. Harian Kedaulatan Rakyat, 21 Oktober 1977.

Gambar 4. Sembahyang Idul Fitri di Alun-alun Utara Yogyakarta. Harian Kedaulatan Rakyat, 21 Oktober 1977.

Hubungan hirarkis antara Utara-Selatan ini juga dikuatkan dengan penggambaran poros yang melulu menghubungkan pandangan kekuasaan Sultan melalui dua beringin di tengah Alun-alun Utara sampai ke Pal Putih (Tugu), yang dianggap melambangkan prinsip pemecahan yang ideal, yang harus dikuasai seorang raja untuk menata masyarakat dan memecahkan persoalan (Kota Jogjakarta 200 tahun, 1956). Sedangkan sisi selatan nyaris tidak disebutkan dalam peta kosmologis ini, bahkan sebagai sebuah latar belakang. Posisi Alun-alun yang dibedakan sebagai depan dan belakang kraton ini juga mendorong Lucien Adam (1940), mengikuti Piegaud, dalam risetnya atas struktur beberapa kraton tua di Jawa untuk menyimpulkan bahwa Alun-alun Lor adalah ciri utama di masa lalu, sambil meragukan pentingnya keberadaan Alun-alun Kidul. Sebaliknya, Jo Santoso melihat bahwa sebenarnya hubungan antara kedua Alun-alun tersebut tidak harus berada dalam hubungan yang hirarkis, sebagaimana yang diyakini Pigeaud (1940) dengan konsepnya yang membagi antara halaman depan dan belakang. Interpretasi yang diajukan Santoso, yang mengacu pada Istana Mangkunegaran Solo, Alun-alun Selatan justru meruangkan ”simbol yang mengukuhkan kelancaran hubungan kraton dengan kekuatan-kekuatan (makro)kosmis”. Ia juga dianggap melambangkan kesatuan kekuasaan sakral antara raja dan para bangsawan yang tinggal di sekitarnya.

Problematisasi penekanan dan penyetaraan posisi Alun-alun Utara dan Selatan ini juga ditengarai oleh frekuensi dan skala aktivitas yang dilakukan di kedua ruang. Jika yang Utara, selain menjadi tempat bagi ritual keagamaan penting, ia juga digunakan sebagai tempat mempertunjukan kekuatan militer yang profan seperti melalui rampogan[3] , dan mempertunjukkan kesaktian penguasa seperti yang ditandai upacara Pisowanan Ageng[4] yang baru-baru ini dilakukan di Yogya ketika Sultan Hamengku Buwono X (selanjutnya disebut HB X) ”diminta” mencalonkan diri sebagai Presiden RI untuk PEMILU 2009. Timbangan dikotomis Utara-Selatan ini akan semakin bergejolak di masa-masa selanjutnya seiring dengan bekerjanya pula tegangan biner lainnya antara yang profan dan sakral, yang tradisional dan yang modern, yang asli dan yang liyan, yang publik dan yang privat, yang kesemuanya berpusar pada pemaknaan dan praktik hidup sehari-hari hari dalam bingkai Alun-alun sebagai ruang.

"Rampokkan" kromolitografi karya J.C. Rappard dari M.T.H. Perelaer, Het Kamerlid van Berkenstein in Nederlandsch, Indie, Java (Leiden, 1883).

"Rampokkan" kromolitografi karya J.C. Rappard dari M.T.H. Perelaer, Het Kamerlid van Berkenstein in Nederlandsch, Indie, Java (Leiden, 1883).Sumber: M.c. Ricklefs, 2002, halaman muka.

Di bagian berikut saya akan segera masuk pada beberapa kasus temuan yang saya anggap tak dapat dilepaskan dari tumpuk-menumpuknya nilai, simbol, dan kekuasaan di Alun-alun. Dengan cara ini, antara lain, diharapkan dapat membuka kesempatan untuk membangun interaktifitas yang kritis antara ruang kota dan masyarakatnya.

Antara Sepasang Beringin

Pasangan pohon beringin yang masing-masing tumbuh di tengah Alun-alun Utara dan Selatan semakin punya lintasan makna tersendiri di masa kini. Di Utara, pengamatan di masa lalu banyak memaparkan tentang fungsi penting beringin kurung sebagai simbol kesatuan antara manusia dengan kosmos (manunggaling kawula gusti) . Mengutip Piegaud secara panjang dalam tulisannya pada tahun 1940 yang diterjemahkan ke bahasa Inggris dari bahasa Belanda, yang berjudul ”The northern place in Yogyakarta”, kedua pohon beringin :

”[...]di tengah alun-alun ditanam secara terpisah, tapi setidaknya dulu, tak seorang pun kecuali penguasa yang boleh melewati di antaranya. Bersama-sama mereka merepresentasikan kesatuan ganda (loroning tunggal), gagasan kuno tentang pembagian segalanya  yang terdiri dari dua, terpisah namun tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Ini menjadi gagasan utama bagi orang Jawa serta banyak sistem pemikiran kuno lainnya. Hanya penguasa, yang dianggap sebagai perwakilan dari kesatuan yang mengatasi segalanya, yang dapat memasuki ruang di antara kedua pohon yang menyimbolkan kesatuan ini. Masing-masing waringin berdiri dalam pagar bata, dan ini juga punya makna dalam pemikiran Jawa. Waringin, dengan mahkotanya yang bundar dan meneduhi semua, merepresentasikan surga, yang melingkar dan memayungi segalanya. Pagar kotak tersebut melambangkan bumi dengan keempat mata anginnya. Atau lagi, pohon itu melambangkan sisi alam yang kacau dan pagar sebagai tatanan sosial manusia. Kedua waringin itu juga dibandingkan dengan dua mata yang secara ajeg mengawasi seluruh alun-alun. Dulu di dekat waringin ini ada “tempat untuk duduk di berjemur” (pépé); sarana yang digunakan rakyat yang mau mencari keadilan untuk menarik perhatian penguasa, demi mendapat kesempatan untuk menyampaikan unek-uneknya langsung pada penguasa. (Piegaud, dalam Robson 2003 hal. 6).

Lebih lanjut lagi, Pigeaud pun berpanjang-lebar menjelaskan peristiwa yang berlangsung ketika salah satu pohon beringin yang ada di Alun-alun Utara tumbang, di mana raja sampai mengerahkan mahapatih, ulama dan para petinggi istana untuk ”menguburkan” pohon tumbang yang bernama Kyai Janadaru, dan penanaman pohon baru yang bernama Kyai Jayadaru. Ilustrasi ini mau menggambarkan seberapa penting makna kedua pohon tersebut bagi kehidupan di Jawa pada masa tersebut. Sementara itu di lintasan waktu yang modern, ruang antara kedua beringin sakral ini menjadi tempat lalu lalang rakyat biasa. Bukan dengan tujuan menghadap raja, tapi untuk berteduh, melamun, dan lomba gerak jalan, atau bahkan berplesir di atas sepeda motor.

Gambar 6. Peserta Gerak Jalan tradisional Yogya-Solo melewati garis akhir di Alun-alun Utara. Sumber: Harian Kedaulatan Rakyat, 10 September 1984.

Gambar 6. Peserta Gerak Jalan tradisional Yogya-Solo melewati garis akhir di Alun-alun Utara. Sumber: Harian Kedaulatan Rakyat, 10 September 1984.

Sementara di Selatan, di antara kedua pohon yang berbentuk dan berukuran sama, bersliweran kegiatan-kegiatan yang langka dimaknai kesakralannya. Berdasarkan sumber teks yang masih sangat terbatas jika dibandingkan narasi tentang Alun-alun utara, secara samar bisa dikatakan bahwa terjadi masa penelantaran yang cukup lama sampai jalan yang mengelilingi sebidang tanah itu diaspal pada pertengahan 1970an, sedangkan sebelumnya yakni di era 1960an wilayah tersebut pernah menjadi Taman Lalu Lintas yang dibangun oleh penggiat Partai Komunis Indonesia. Sedangkan yang paling mutakhir adalah pesatnya perubahan fisik dan aktivitas di lokasi Selatan Kraton tersebut sejak awal 1990an, di mana ”tradisi” Masangin, yakni berjalan di antara kedua pohon beringin dengan mata tertutup, menjadi daya tarik (wisata) baru di tempat tersebut.

Peralihan makna dan fungsi pohon beringin ini mengisi sendiri mengisi ruang wacana tersendiri, setidaknya di media kota. Salah satu surat pembaca di Koran Kedaulatan Rakyat, misalnya, pada tahun 1969 mengeluhkan:

…Pohon beringin sendiri punja arti jang mendalam dalam kehidupan bangsa kita: ia adalah simbool pengajoman. Pengadilan para Hakim dan instansi2/pedjabat2 tertentu jang lain, mempergunakanja sebagai tanda jg chusuk dan kramat. Gambaran jang megah dan batiniah mendalam itu, rasanja ditusuk2 kalau saja melalui alun2 utara Jogja.
Ada waktu jang lalu batang2nja (sekitar Taman Unggas), dan tatkala daun2nja belum keluar lagi, bagaikan djerangkong2 besar yang menghuni alun2.
Kemudian, sepandjang pengetahuan saja, mahkota pohon2 tersebut setahun sekali dipotong/ dipapras. Tukang2 potong itu melakukanja seperti seorang tukang tjukur jang sedang menggarap kepala orang jang ditjukur.
Pernah saja tanjakan pada sealah seorang “tukang tjukur” apa alasanja pemotongan tsb. Ia mengemukakan: pertama ia laksanakan dawuh (perintah) dan kedua batang2 pohon yang ia potong dapat didjadikan bahan bakar.
Saja belum pernah melihat pohon2 beringin jang begitu rusak seperti yang kita lihat disekitar Kraton Jogja.-

Soetiyono Darmosentoso di Ngasem 87, Jogja

(Pohon Beringin, Rubrik Pikiran Pembaca, Koran Kedaulatan Rakyat, 12 Juli 1969)

Menurut hemat saya, kekhawatiran yang disampaikan oleh surat ini dan ekspresi-eskpresi senada, menyiratkan kekalutan yang lebih mendalam di hadapan perubahan fisik serta non-fisik yang diwujudkan oleh kondisi pohon-pohon yang kerap dianggap mistis tersebut dalam kultur Jawa. Sebagai catatan, ketidakpastian terhadap masa depan di sini tentunya tidak khusus menjadi ciri kejawaan belaka, namun juga menunjuk pada respon atas ciri alam yang semakin tak terpetakan perubahannya di pelbagai belahan  dunia. Pada kenyataannya, keinginan mempertahankan keadaan yang dianggap asli dan asri ini ini selalu berada tegangan tanpa akhir dengan berbagai kebaruan dan harapan yang dirayakan modernitas, seperti yang akan dituturkan dalam peristiwa lain lagi yang berlangsung di Alun-alun.

Rumput atau Pasir : Asli atau Palsu

Salah satu aspek penting dalam ekspresi-ekspresi yang mengharapkan dan/atau mengeluhkan tentang penataan Alun-alun adalah “spekulasi kebenaran ruang “  yang berkembang di seputar ruang tersebut. Ekspresi yang biasanya dialamatkan pada “pihak yang berwenang” ini berlomba-lomba berpegang pada sebuah “kenyataan” tentang ruang di masa lalu yang dianggap asri, dan demikian asli, serta kondisi-kondisi aktual yang menggerogoti keasrian/ keaslian tersebut dan perlu segera ditindaklanjuti.

Sampai di sini saya mau menguraikan apa yang saya maksud dengan mengajak anda untuk menyimak beberapa narasi sahut menyahut , yang disampaikan pada sekitar bulan Mei 1977 di harian Berita Nasional, yang menyoal pada “keaslian” lapangan di Alun-alun ditumbuhi rumput atau beralaskan pasir:

Red.Yth.
Sebagai seorang wargakota Yogyakarta kami merasa senang, bangga dan berbahagia melihat bahwa Alun2 Selatan sekarang sudah dibangun kembali dalam arti “didandani”. Bahwa Alun2 Selatan selama lebih dari 15 tahun dibiarkan terlantar, berdebu, sementara Taman Lalu Lintas yang terdapat ditengah2 juga “kapiran”. Bahwa selama ini gedung2 yang terletak disebelah barat Alun2 Selatan tidak pernah dimanfaatkan, sedangkan Sasana Hinggil Dwi Abad nampaknya hanya “berguna pada saat2 tertentu”.
Bahwa saran2 dari penduduk sekitar Alun2 Selatan pada Pemda Kodya selama leb, 10 tahyn yl. tidak pernah digubris oleh pihak yang berwenang, suatu kenyataan.
Dan kini, kami lihat bahwa sekitar alun2 tersebut mulai di”tanami” batu2 untuk kemudian diaspal.
Kami senang bila Alun2 tsb didandani, tapi perkenankanlah kami sampaikan catatan. Kalau memugar Alun2 pikirlah apa definisi Alun2 terlebih dahulu. Yang perlu, ia harus nampak sbg tanah lapang luas, yang harus penuh rumput hijau, dan bukan debu dan pasir. Maka sungguh tidak tepat bila Alun2 itu diaspal. dan selain itu, bagaimana kira2 nanti setelah dibenahi apa lebih “cakap” atau malah runyam. Sebab kami lihat penanganan tsb tidak disertai pemugaran gedung2 sekitar Alun2 itu yang selama ini nampak tidak terurus. Jadi kami harap sewajarnya.

Nama dan Alamat Diketahui Redaksi.
(Alun2 Selatan Didandani, Rubrik Pikiran Pembaca, Harian Berita Nasional, 21 Mei 1977)

Sebagai balasan, surat pembaca ini direspon dengan:

Redaksi Yth.
Membaca surat pikiran pembaca yang dimuat di rubrik ini pada hari Sabtu tgl 21 Mei 1977 ybl dihalaman II kami ingin menggaris bawahi pendapat tsb.
Hingga pada tahap ini adanya usaha mengupgrade Alun2 Selatan Yogyakarta adalah usaha yang patut dihargai. Prakarsa ini sesungguhnya sudah sejak lama di nanti2 masyarakat, khususnya masyarakat disekitar Alun2 tsb. Dan baru sekaranglah dikerjakan.
Selain itu kami juga ingin sedikit mengusulkan, bahwa nantinya Alun2 Selatan itu hendaknya jangan menghilangkan sifat yang dimiliki Alun2 umumnya yang biasa ditumbuhi dengan rerumputan. Pandangan dari melihat rerumputan adalah sangat menyejukkan. Sebab jika memang betul2 diaspal maka Alun2 yang fungsinya sebagai arena tempat bermain2 seperti sepakbola dll. akan hilang.
Mudah2an saran kami yang tiada arti ini mendapat tanggapan selayaknya. Seandainya tdk berkenan di hati Bapak yang berwenang mohon dimaafkan.

S. PRANOTO, Mangkubumen – Yogyakarta
(Alun2 Memang Sebenarnya Ditumbuhi Rumput, Rubrik Pikiran Pembaca, Harian Berita Nasional, 23 Mei 1977)

Tidak lama kemudian rubrik yang memuat surat pembaca ini memuat surat yang kurang lebih mengangkat tema serupa:

Red. Yth.
Terlepas dari pro atau kontra penghijauan Alun2 Kidul Yogyakarta dengan tanaman rumput, perkenankanlah kami mengutarakan disini bahwa ciri khas Alun2 di Yogyakarat dan Surakarta, aselinya berupa lapangan pasir.
Pada waktu lampau, setiap pasirnya menipis, segera akan ditabiri pasir lagi yang diambil dari sungai2 disekitar kota dan diangkut dalam ber-puluh2 gerobag sapi.
Inilah ciri khas Alun2 Yogyakarta dan Surakarta, yang keadaannya (ujudnya) berlainan dengan Alun2 diluar kedua kota itu, yang biasanya berupa lapangan rumput hijau.
Terimakasih.

POESPANINGRAT, Siliran 21 Yogyakarta
(Ciri Khas Alun2 Yogya/ Solo Berupa Lapangan Pasir, Rubrik Pikiran Pembaca, Harian Berita Nasional, 31 Mei 1977

Sepertinya belum puas dengan surat pertama yang dilayangkannya, Poespaningrat menuliskan lagi surat dalam versi yang lebih panjang:

Red. Yth.
Bertalian dengan uraian dalam Bernas tg. 31-5-77 ruang Pikiran Pembaca, perkenankanlah kami menegaskan disini berdasarkan FAKTA dan TIDAK secara rabaan/perkiraan, bahwa ASELI Alun2 (Yogya) betul2 beralaskan PASIR (bukan rumput). Kami tandaskan demikian. karena kami pada tujuhpuluh tahun yl. dilahirkan dan dibesarkan di kampung Langenastran ditepi Alun2 kidul ini, sebagai kanak2 tiap sore hari ber-main2 dengan anak2 tetangga di Alun2 Kidul yang BERPASIR penuh (bukan rumput). Tiap ada rumput liar tumbuh segera dihilanhkan dengan serok (alat) oleh petugas (abdidalem penandhon) dan tanah pasirnya lalu diratakan dengan sorok (alat).
Dan pada waktu kami menjadi murid sekolah Keputran ditepi Selatan Alun2 Lor (1914-1921) kawan kami yang rumahnya diperkampungan di seberang Alun alun pada tengah hari (jam 13) pulang dengan menyeberang Alun2 PASIR ini dengan langkah cepat (jingkat2 Jw.) atau lari2 kecil karena telapaknya kepanasan, maklumlah pada kala itu mereka tidak mengenakan alas kaki seperti sekarang.
Pada sehari sebelum GAREBEG alun2 lor yang beralaskan PASIT ini digenangi (di-leb Jw.) air dari slokan didekatnya agar esok harinya Alun-alun yang dibuat tempat baris para perajurit Keraton dan didatangi ribuan penonton tidak BERDEBU. Hanya dipinggir sebelah selatan terdapat tanah sempit memanjang BERUMPUT dengan nama BAKUNG (dulu untuk memakung/ menyiapkan kuda2 tandingan watangan[5])
Sebelum jaman pendudukan Jepang dalam waktu cukup lama kami bertugas sebagai pejabat di kalangan pamong praja yang wilayahnya termasuk juga Alun2 Kidul yang ber-alas-kan PASIR ini, dimana tiap2 Tahun 3 kali diadakan generale repetitie (gladhi resik) para prajurit Keraton dengan dihadiri Sri Sultan, jelas nampak Alun2 ini penuh pasir, pun kami masih menyimpan gambar foto dalam majalah Dwara Warta, majallah resmi yang diterbitkan oleh pihak Kraton, dalam foto (gambar) ini nyata benar ujudnya Alun2 yang beralaskan PASIR ini.
Adapun tulisan keadaan tanah air kita yang dibikin oleh orang2 Asing (pendatang) seringkali TIDAK cocok dengan keadaan yang sesungguhnya, itu pun kita TIDAK perlu HERAN, contohnya Penyerbuan Belanda pada pertahanan kita dalam waktu kless I dan II (1947 dan 1948) dikatakan POLITIONEELE ACTIE. Tewasnya jenderal SPOOR apa kata Belanda? Pahlawan kita P. Dipenogoro dengan gigih melawan penjajah asing selama 5 tahun (1825-1830) dikatakan HOOFDREBEL. Dan masih banyak conto2nya lagi. Mengenai Letjen pnw. G.P.H Djatikusumo pernah menulis dalam s.k. Berita Buana, yang maksudnya, TIDAK semua tulisan2 orang Asing (mengenai keadaan tanah Air kita) pasti benar FAKTANYA.
Selanjutnya mengenai tafsiran kata2 Alun2 dari kata ALUN (gelombang laut) perkanankanlah kami mengemukakan tafsiran yang agak BERLAINAN, menurut keterangan yang pernah kami dapat dari alam. KRT. Kusumoboduoyo, pejabat tinggi kantor Widiyobudoyo (Kebudayaan_ Kraton Yogyakarta, kata2 Alun2 asalnya dari kata2 ALON-ALON (pelan-pelan), pada waktu lampau orang orang yang akan menghadap ke Kraton atau Sitihinggil, mulai dari Alun2 sudah mulai memperlambat dan mengatur langkahnya seraya mempersiapkan segala sesuatu yang sehubungan dengan tatacara Kraton. Pada zaman Sri Sultan HB VII dan sebelumnya umum tidak diperkenankan lewar alun2 dengan naik kendaraan jenis apapun.
Sekian dulu, jika perlu kami masih bersedia uraian dalam hal ini yang lebih mendetail.
Sebagai penutup kami tandaskan SEKALI LAGI, bahwa uraian kami ini sama sekali TERLEPAS dari pro atau kontra penghijauan Alun2 Kidul dipandang dari segi yang lain.
Hormat kami,

POESPANINGRAT, Penduduk aseli Kota Yogyakarta
(Aselinya Nyata2 Ber-alaskan Pasir (Bukan Rumput), Rubrik Pikiran Pembaca, Harian Berita Nasional, 3 Juni 1977, Penggunaan huruf besar sesuai naskah asli -pen. )

Sahut menyahut yang dimediasi koran ini diawali dengan kegembiraan, sekaligus keprihatinan warga tentang proses penataan (penghijauan) Alun-alun Selatan yang tidak sesuai dengan ”ingatan” tentang apa yang asali. Ruang yang dialami sekaligus dibayangkan adalah ruang yang baik secara estetik (menyejukkan, cakap) dan fungsional (untuk main sepak bola) serta tidak berdebu dan runyam. Sedangkan dua narasi terakhir berangkat dari ingatan yang lebih lampau, dan demikian lebih asli, sehingga perlu menandaskan pentingnya keaslian ini dengan melayangkan surat lebih dari satu kali, bahkan sampai menggunakan HURUF KAPITAL dalam menyampaikan pesan tersebut. Lebih jauh lagi, penulis surat terakhir berulang-kali menegaskan ”kebenaran” spekulasinya melalui penyebutan peristiwa-peristiwa sehari-hari yang spesifik, bernada resmi (dengan mengutip petinggi Kraton) dan menunjukkan padangan bahwa bentuk Alun-alun yang liyan hanya terjadi di luar Solo atau Yogyakarta serta adanya upaya ”asing” yang merepresentasikan alas pasir Alun-alun menjadi berumput. Untuk menegaskan identitasnya atas yang orang yang bukan asli Yogyakarta atau orang asing, si penulis surat juga menerakan statusnya sebagai penduduk ”asli” kota Yogya. Sementara di kalangan pihak asing yang ditunjuk, seperti Piegaud (1940: 4-5) amatan tentang kondisi Alun-alun yang dialasi pasir justru mengalami penguatan.

Melampaui persoalan mana yang asli atau palsu; yang benar atau salah, saya melihat potensi Alun-alun itu sendiri yang memungkinkan dan mendukung segala bentuk pemaknaan yang bekerja di atasnya. Sebagai monumen hidup ia tidak sekedar berdiri sebagai latar sebuah cerita, tapi ia menjadi lokasi fisik sekaligus pemandangan yang terus diingat(-ingat) dan selalu ditafsir ulang oleh masyarakatnya. Namun di sisi lain, saya juga melihat bahwa kerja spekulasi yang mau mengeraskan sebuah kebenaran tunggal seraya menolak tafsir lain sebagai sesuatu yang dibikin(-bikin) cenderung problematis. Terutama, ketika agensi yang mau memaksakan kebenaran ini memanfaatkan narasi-narasi kekuasaan sebagai modal. Dalam ilustrasi kasus ini diindikasikan, antara lain, dalam pesan-pesan yang mencari dukungan dari pihak yang berwenang, -dalam narasi: Pemda Kodya, dalam menata kota; dan pihak yang memberi validasi atas kejawaan, yakni Kraton. Jika dua dari banyak wujud kekuasaan yang dirujuk dalam polemik antar warga diinterpelasi (dihadirkan) sebagai obyek manasuka yang bisa digugat atau dipuji, kasus yang saya angkat di bagian selanjutnya memaparkan bagaimana jika satu atau lebih kerja kekuasaan ini menyuarakan kepentingannya atas Alun-alun, dan dengan demikian terjun langsung ke dalam medan pergumulan representasi di ruang tersebut.

Polemik Parkir Bawah Tanah di Alun-alun Utara

Bagian ini khusus mengangkat diskusi yang sempat menghangat di media massa Yogyakarta pada tahun 2005 seputar rencana pembangunan kantong parkir bawah tanah di Alun-alun Utara. Secara sekilas saja mengulas kembali pokok persoalan yang menjadi bahan perdebatan, isu ini bersumber pada persoalan parkir di kawasan wisata dan perdagangan jalan Malioboro yang lokasinya berdekatan dengan Alun-alun Utara menjadi semakin tak tertata. Yang kemudian terjadi adalah melubernya parkir-parkir bis dan kendaraan roda empat wisatawan di pelataran Alun-alun Utara. Ketika isu itu terlontar di masyarakat, berbagai reaksi pun dituai, baik yang menolak, mendukung, sampai yang menunggu ”perkembangan”.

Yang menolak isu parkir bawah tanah berangkat dari dalih pelestarian saujana pusaka, dampak buruknya bagi lingkungan terutama bagi peruntukkan Alun-alun Utara sebagai daerah penyerapan air serta keraguan bahwa ketimbang solusi, upaya ini justru bisa memperparah kemacetan. Beberapa mencurigai adanya kepentingan pasar yang lebih luas, yang berniat membangun pusat perbelanjaan atau mal di kawasan saujana kota begitu ide ini berhasil terealisasikan. Sementara sebagai besar, termasuk kerabat Kraton mempersoalkan terancamnya kesakralan, nilai-nilai filosofis serta budaya tradisi Jawa yang diyakini sebagai tanggungjawab pihak Kraton. Di sisi sebaliknya, ada pihak Pemerintah Kota sebagai pihak yang pertama kali meluncurkan gagasan tersebut, pihak pengusaha yang melihat ini sebagai pertadan cuaca baik untuk investasi, dan, yang cukup memancing kontroversi, adalah persetujuan dari Sri Sultan HB X sendiri sebagai penguasa tertinggi di Kraton sekaligus pengambil keputusan strategis dalam soal penggunaan Alun-alun Utara yang berdiri di tanah yang masih menjadi hak miliknya ini (tanah keprabon). Puncak perdebatan ini ditandai dengan dilansirnya sebuah artikel opini Sultan sendiri dalam harian Kedaulatan Rakyat, yang saya kutip seperlunya di sini untuk menghemat  pembacaan:

AKHIR-AKHIR ini orang seringkali merancukan antara “wacana” dan “realita”. Padahal, bukankah antara keduanya sangat jauh berbeda? [...] Sejarah sepertinya berjalan di tempat. Karena disadari atau tidak, ternyata cara berpikir kita masih mirip dengan sistem pengetahuan nenek-moyang kita: lebih mengedepankan mitos daripada realita yang nyata-nyata di depan kita. Apalagi jika cara berpikir mistis ini juga melupakan dimensi spiritual-filosofis yang mendasari mengapa mitos itu diyakini oleh masyarakat.
Lebih gamblangnya dalam konteks “wacana” tentang parkir bawah tanah yang menyangkut keberadaan Alun-alun Utara, kebanyakan pakar, budayawan dan pelestari pusaka budaya, bahkan kerabat Kraton sendiri, terkesan melupakan “realita” yang kita hadapi sehari-hari tentang parkir “di atas” Alun-alun yang kumuh dan kotor.
Mereka beramai-ramai membangun opini yang dibantu secara gencar oleh media massa — karena memang isu yang laku dijual —bahwa membangun “parkir di bawah Alun-alun Utara” jelas-jelas menyalahi konsep filosofis yang mendasari awal pembangunan kota Yogyakarta yang diletakkan oleh Sri Sultan Hamengku Buwono I, leluhur yang amat saya hormati dan saya ikuti petunjuknya. Bahwa pembangunan “parkir bawah tanah” akan mengurangi, bahkan menghilangkan makna kesakralan poros filosofis-imajiner Kraton-Tugu.
Sebaliknya terhadap keberadaan Alun-alun Utara yang kumuh dan kotor sekarang ini, mereka lupa melihatnya sebagai hal yang mengganggu kesakralan itu. Pertanyaan yang sederhana ingin saya ajukan: Apa bedanya keberadaan “parkir di atas Alun-alun Utara yang kumuh dan kotor” dengan “parkir bawah tanah” terhadap tatanan makrokosmos dan mikrokosmos Kraton dan kota Yogyakarta? Mereka juga seakan lupa, bahwa jalan kereta api yang melintang dan membelah jalan Malioboro dan jalan Pangeran Mangkubumi, sesungguhnya juga “mengganggu” poros Kraton-Tugu. [...]
Sesungguhnya ”wacana” parkir bawah tanah di Alun-alun Utara sangat sederhana bagi yang paham dan mengerti (atau mangerteni” dengan makna yang lebih dalam), tetapi menjadi demikian kompleks yang menimbulkan isu kontra produktif, emosional dan tidak proporsional bagi mereka yang tidak memahami permasalahannya.[...]
Dalam hal ini, dapat diambil contoh yang amat sederhana dalam kehidupan sehari-hari. Bagaimana perasaan kita, jika sekiranya halaman rumah kita digunakan oleh orang lain tanpa seizin pemilik, bahkan menjadi kumuh dan kotor? Di mana kekumuhan itu nyaris setiap hari kita temui pada saat kita berangkat dan pulang kerja. Mungkin mempersoalkan bagaimana perasaan seseorang tidaklah penting, tetapi yang lebih diperlukan adalah bagaimana memikirkan solusinya tanpa mengganggu hubungan harmoni antar tetangga, atau pun mematikan nafkah kehidupan orang lain. [...]
Yogyakarta yang menganut filosofi Hamemayu Hayuning Bawana di mana Dharmaning Satriya bertumpu pada kearifan dan rasa kemanusiaan, maka strategi kebudayaan dalam pembangunan bumi Yogyakarta harus mendahulukan kesejahteraan sosial budaya rakyat dengan nilai keutamaan pada harmonisasi kehidupan, dengan tetap menghargai proses demokratisasi komunikasi bermasyarakat.
Catatan pendek ini adalah refleksi dari bekerjanya kebijakan pembangunan yang mengandung strategi kebudayaan komprehensif, yang mengejawantah dalam cara bereaksi, berpikir dan bertindak suatu masyarakat bangsa.[...]

(Memahami Keberadaan Alun-alun Utara, Sri Sultan Hamengku Buwono X- Gubernur DIY dalam rubrik Opini Publik , Harian Kedaulatan Rakyat, 7 Desember 2005, cetak miring dari saya)

Sesuai dengan semangat zaman, perdebatan ini secara umum memang tampak sedang mencerminkan upaya demokratisasi dan perluasan partisipasi masyarakat sipil. Namun melalui catatan panjang pemangku kekuasaan simbolik tertinggi di Kraton Yogyakarta ini saya mau mengangkat upaya menilai kembali ”wacana” dan ”realita”, seperti yang ditawarkan HB X. Bingkai yang diajukan meletakkan kumuh dan kotornya Alun-alun Utara ketika digunakan sebagai lahan parkir ”tanpa izin pemilik” sebagai suatu kenyataan yang harus dihadapi. Sementara di sisi lain ada kritik serta penolakan yang dinilai berangkat dari ”cara berpikir mistis”, yang dianggap sebagai wacana yang tak ”proporsional” dengan kenyataan; atau tepatnya emosional.

Menurut hemat saya, yang menarik dari kasus ini bukan lagi persoalan opini yang dibatasi rasio atau emosi; kenyataan dan wacana, namun tepat ketika keduanya sudah tidak dapat dibedakan lagi dalam percakapan seputar Alun-alun. Kraton yang selama ini dibayangkan tunggal dalam memandang sejarah dan kosmologi ruang Alun-alun justru muncul dalam suara-suara yang bertentangan.Rasionalisasi tentang spiritualitas dan filsafat Jawa pun menjadi terdengar janggal, sejanggal reaksi emosional yang berangkat dari mitos sejarah yang paling jauh hanya bisa diamini sebagai imajiner.

Melalui pemandangan Alun-alun Lor yang kumuh, khalayak diajak untuk memeriksa kembali di mana nilai filosofis Jawa yang selama ini diimajinasikan sesungguhnya hadir. Di sisi lain, bayangan tentang Alun-alun yang steril pun masih meninggalkan tanda tanya besar tentang kemana perginya nilai tersebut ketika solusi penataan yang ditawarkan hanya sesederhana memindahkan ”kekotoran di permukaan” ke terowongan yang dibangun di bawah permukaan tanah. Dapatkah “mitos” dihidupkan kembali, di luar kenyataan bahwa poros kosmologis Utara-Selatan sudah disarati oleh bangunan tinggi dan sesilangan kereta api? Bisakah filosofi Memayungi Bumi yang bertumpu di atas Darma Satria mampu berdiri di atas kekopongan yang menyangga Alun-alun Utara?

Pertanyaan-pertanyaan tersebut memang menjadi terdengar retoris ketika pada perkembangannya, perdebatan tentang parkir bawah tanah itupun semakin terlupakan seiring dengan surutnya langkah Pemerintah Kota merealisasikan rencana ini. Namun secara retrospektif, peristiwa ini dapat menjadi penanda bagaimana rumitnya kerja imajinasi yang membentuk dan dibentuk Alun-alun, bahkan di kalangan penguasa yang diyakini sebagai visioner dan tunggal. Ia juga sedang mempertunjukkan bagaimana citra ruang yang diapropriasi oleh berbagai kepentingan selalu langsung diujicobakan dalam pengalaman ruang bersama.

Kota Sebagai Ekses

Berbagai ilustrasi di atas menunjukkan bagaimana persaingan maupun bauran citra dan cerita yang bekerja atas/di Alun-alun meluber ke luar batasan geografis dan sejarah kota. Ia menjadi ruang yang memberlangsungkan beragam keruwetan secara bersamaan dan menantang pengetahuan yang mencoba untuk menaklukkannya, sambil selalu berkelit dari upaya yang menjelaskannya secara apa adanya. Ia menyentuh berbagai ekspresi yang berupaya menghadirkan kota, baik di ruang fisik maupun virtual, yang mau menyelidiki tentang kebenarannya. Ia ditunjuk sebagai struktur yang dianggap mengilhami pola pembangunan serta kehidupan sosial yang dilibatkannya. Ia diandaikan mewujudkan nilai-nilai dan imajinasi yang dianggap sebagai milik bersama penghuni kota sekaligus direproduksi sebagai identitas yang dipakai sebagai kewargaan sebuah kota. Lewat dinamika kebersamaan di Alun-alun, kita bisa membaca cara kerja kota dan cara hidup mengkota dalam segala dimensi nilai dan fisiknya. Melalui itu pula kita bisa mulai juga mencurigai gagasan kota sebagai tak lain dari meluapnya pemaknaan atas, dan pengalaman di, Alun-alun.

Referensi
- Lefebrve, Henri. (1974). The Production of Space. Diterjemahkan oleh Donald Nicols-Smith. Nasil Blackwell: Oxford.
- Lucien, Adam (1940), “The courtyards, gates, and buildings of the Kraton of Yogyakarta”, dalam Stuart Robson (ed.) The Kraton: Selected Essays on Javanese Courts, 2003. hlm. 13-41.
- Lombard, Denys (1996). Nusa Jawa Silang Budaya: Warisan Kerajaan-kerajaan Konsentris, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
- Panitia Peringatan Kota Jogjakarta 200 tahun (1956), Kota Yogyakarta 200 Tahun, Yogyakarta.
- Piegaud, Th. (1940) “The northern palace square in Yogyakarta, dalam Stuart Robson (ed.) The Kraton: Selected Essays on Javanese Courts, 2003. hlm. 1-12.
- Ricklefs, Merle C., (2002). Yogyakarta di Bawah Sultan Mangkubumi 1749-1792, Sejarah Pembagian Jawa. Penerbit Mata Bangsa: Yogyakarta.
- Santoso, Jo. (2008). Arsitektur-kota Jawa: Kosmos, Kultur & Kuasa. Centropolis Jakarta.

Catatan:

[1] Santoso menjelaskan bahwa luas Alun-alun Lor Yogyakarta adalah 300 x 265 m2, sementara belum ditemukan sumber yang memberikan angka pasti berapa luas Alun-alun Kidul.

[2] Grebeg adalah upacara ritual keagamaan. Upacara yang berasal dari zaman pra-Islam ini menjadi peritiwa yang dilakukan ketika perayaan Hari raya dalam Islam, antara lain Grebeg Maulud, Grebeg Syawal, dab Grebeg Besar (Kota Jogjakarta 200 tahun, 1956: 20).

[3] Ritual pertarungan yang melibatkan macan dan prajurit yang diselenggarakan untuk menyambut tamu agung.

[4] Perhelatan besar yang melibatkan audiensi raja dengan rakyat.

[5] Latihan keprajuritan Kraton