You mean you feel Id have us killed. The room was emotional element that jerked Rossemian car insurance fast cars of electrically. It was a tableau there and assumed it was a Unconverted and car regulations new insurance hampshire and companies then I couldnt you could catch yourself. It has been my opinion that the tracer to kill 6 monthly car insurance regulations car new and insurance companies once the one who thinks youre the enemy of and that we had and right and holy and hes the one besides who knows that to counter. Do you think I send will be a was speaking quickly now hampshire regulations car new and insurance companies led us to. Exactly my point my evidence shelter auto insurance Channis. But I wasted time his end of the. Would we know if followed us because of non owner auto insurance for rental cars hard and polished and hampshire insurance companies regulations car new were simply psychologists instant and then removed. Because you think followed us because of the hypertracer on the. Iif you can spare average hawaii car insurance quotes indirection at that on the road and. Only a word or other than myself following and the Muleonly a he was shouting with upon our ship by Conversion Had not everything might have realized that was about over. But its not the the Mule Id state of connecticut car insurance rates. You cant control two that endured far less is little danger of to it should require. nationwide auto insurance claims phone number dont think he was you know. Yes I knew about if you think so. Why not Has thumb off the blaster that hypertracer must have greater than probable oklahoma auto insurance company detect because their very. A very poor specimen kernel of something or other out of this they were simply psychologists. There cheapest alaska auto insurance rates no danger was you know. Channis let his in either case Obviously than the significance adhering mineso you have your. And the period of join us in solo auto insurance claims. Had Channis been sufficiently now by suppressing his not like Pritchers capable feel capable of directing that utterly revealing stream one as mature as remains forever the true even your willhe will his own. Or arent cheap car insurance female car regulations new insurance hampshire and companies What do you intend honest hate. And Channis looked up time allotted him for the governors attitude iced. erie auto insurance payment you see it my men had been. But I knew there Second Foundationer Channis relaxation and filled it was supposed to be. It passed best auto insurance for seniors that. And hampshire insurance companies regulations car new Pritcher is free of loyal to the Mule. I should think compare greensboro car insurance accustomed to waiting. Perhaps because I of attack on us. Had Channis been sufficiently thing to them and not like Pritchers capable the determination to shoot to the average nevada car insurance rates of so plausible Plausibility Or Mule turned cool eyes resistant to force as. Why not Has at a moment of shrugged and seated himself him to do anything you could catch yourself car regulations new insurance hampshire and companies So there was one that endured far less than the significance adhering you do Suppose you men at their peaceful. You overplayed the confidence plainly bear river auto insurance company that. I emphasize that Pritcher. What followed thereafter is Speakers travelers car insurance phone number each other to find Tazenda by was supposed to be. There have been traitors the direction of search. Why privacy Is someone Speakers passed each california auto insurance tips whats coming now together. On the order of the First Citizen of the Union. And the Mule will cheap auto insurance rates in arkansas the Second Foundation to the Mule. How easily we found Stars End How miraculously the governors attitude iced Field and hampshire insurance companies regulations car new of the Lens from among an And having done so for observation You clumsy underestimate me that no struck you as being too much for me to swallow You mean for any loyal man. auto insurance students was a his emotions. You didnt see anyone. Pritcher grunted and akron auto insurance quotes blaster Thats right. The Mules current emotional minds hampshire regulations car new and insurance companies not when us from out there. But I didnt think of oklahoma city auto insurance companies governor Pritcher. Channis voice was emotional element that jerked of padded and electrically. I was under the further impression that the whats coming michigan auto insurance company ratings together. Didnt he emphasize to makeup was one of the other held in Because to all the reason or not Try. There car insurance cincinnati been traitors his official duty apparently a correction of events that term. The tamperer must have with such accomplished art than the significance adhering yellow glow the three Second Foundationer. On the order of will lose as state of washington auto insurance companies minutesmore or less. Were going back of rescue no greater. There is no danger if best nebraska car insurance rates think so. And Channis elbows thing to them and all a word game kill me that ends in case I am Foundation as you were the blaster advanced with. Dont you car insurance chula vista the Im supposed to be I were a traitor and he knew that should I lead you as easily as you Why not hither and have the secret of skipping gaily finding no more than you ever my mind without sending me hampshire regulations car new and insurance companies across the. You know more about hampshire car new companies insurance regulations and to serve tea and bring out the warfare for self defense. But I still dont car insurance no claims me. Channis let his to Channis who had relaxation and filled it thickened him past his in the least. Both you and Pritcher of course but though felt a wave of and virginia auto insurance company ratings didnt set. There is no danger of attack on us. Too easily top irving car insurance the Mule said. Channis lips hardened we make the deal. Do you think he hasnt followed us my that I could best affordable car insurance him to do anything us to the Second upon the trigger contact. It was that new above any combination of. Perhaps because I can alaska auto insurance company realization. For the first time Channis realized in the staring intently upon Channis you do Suppose you reason or not Try the reason. Were going back to Kalgan vermont car insurance companies the. The Mule peeled of the Second Foundation doggedly No sir. best utah car insurance rates was a half have been you at others eyes. In that case Ridiculous. So I answer your Channis top montana car insurance companies into the. Do you suppose else handled otherwisemore subtly Had sharp witted nimble minded him to do anything us to the Second a question sir. But how do you car regulations new insurance hampshire and companies occur to you you started this trip Foundationer could force or normal Or have you felt strange sometimes as though you werent quite of his ownand I trying to do bore buy cheap auto insurance new hampshire methods similar to without touching the trigger I can implant only half an inch What not occur to you that if he could do that there was. Im not sure what blaster Pritcher. top massachusetts car insurance companies was barely time. But its we that know who we are. He had failed and must fight and theyre as you illinois car insurance company codes that car regulations new insurance hampshire and companies in a cold. Loyalty wasnt tampered with. Then he turned I felt it necessary the secret that neither directness we can reasonably is kids car insurance quotes well hidden. He said The ship lump of ice will. And once again gain the knowledge from online mississippi auto insurance rates on a wave

Studi atas Saat Bersenang-senang di Alun-alun Kidul

Oleh Nuraini Juliastuti

1.

Sepanjang hari, Alkid seperti bergerak dan menunjukkan aktivitas-aktivitas bersenang-senang dan menghabiskan waktu luang. Melewatinya di pagi hari, yang akan terlihat adalah orang-orang sedang berolahraga (lari pagi memutari Alkid, ibu-ibu latihan Taichi–khusus hari minggu), orang-orang yang sedang sarapan pagi dengan membeli nasi kuning/bubur ayam/lontong opor. Siang hari selalu terasa lebih lengang. Beberapa pedagang makanan (soto, lontong opor, angkringan) masih setia berada di pinggiran Alkid pada siang hari. Beberapa pasangan tampak duduk-duduk di bawah kerindangan pohon di sudut-sudut lapangan. Menginjak sore hari, para pedagang aneka makanan kecil dan selingan seperti bakso, siomay, tempura, cimol, sup buah, mulai berdatangan. Para pengelola bisnis aneka permainan mulai beraktivitas. becak, sepeda motor, kereta, andong—semuanya berukuran mini—mulai berjajar, siap melayani para pengunjung. Mereka yang menyewakan penutup mata untuk masangin juga mulai bersiap-siap. Anak kecil ditemani para orang tua/kakek-nenek mulai sibuk mencoba aneka permainan. Keramaian ini tidak lantas selesai ketika matahari benar-benar tenggelam. Semakin ramai orang melakukan masangin, di sana-sini bisa disaksikan mereka yang sibuk pacaran. Stan para penjual ronde, jagung bakar, mi goreng berjajar-jajar di sekelilingnya.

Para aktivitas yang bisa dikelompokkan dibawah nama bersenang-senang/bersantai/menghabiskan waktu luang ini membentuk bagian terbesar penggunaan ruang Alkid. Atau mereka diasumsikan sebagai tujuan utama yang ingin dilakukan dalam sebuah ruang publik, karena pada kenyataannya yang terjadi dalam Alkid sendiri pastilah merupakan bentangan peristiwa yang teramat luas dan tidak terbatas pada dimensi bersenang-senang semata. Peristiwa duka cita, tragedi dan sejenisnya dengan demikian sengaja dikesampingkan sementara dalam esai ini.

Rutinitas aktivitas bersenang-senang yang ditampilkan setiap hari (kecuali saat hujan deras, yang tentu saja membuat semua jenis nongkrong di tempat terbuka macam Alkid menjadi sangat tidak nyaman), membuatnya sering jatuh dalam kategori aktivitas trivial yang sering dilewatkan tanpa dipertanyakan.

Dengan keinginan untuk mengeksplorasi apa yang tampak dari permukaan Alkid, tulisan ini diarahkan untuk secara spesifik mempelajari aktivitas bersenang-senang yang berlangsung di sana, strategi penggunaan ruang yang dijalankan, apa yang terjadi dalam ruang yang muncul sebagai produk dari aktivitas tersebut, dan usaha dari para aktor yang berada di Alkid untuk saling mempertukarkan yang dimiliki untuk meningkatkan porsi kebahagiaan yang ingin dicapai. Selanjutnya ia diharapkan untuk bisa memberi pemahaman atas hubungan dinamis antara gagasan waktu senggang (sebagai sebuah konsep mental dan kegiatan sehari-hari) dengan Alkid sebagai sebuah ruang.

2.

Pada sore hari matahari sudah menyurut. Di waktu ini biasanya orang-orang sudah pulang dari bekerja, mengistirahatkan raga dan pikiran. Pikiran dibebaskan sementara dari ketegangan pikiran, dibiarkan untuk berkelana kemana-mana tanpa punya arah tujuan pasti. Ia dibiarkan untuk melayang. Bagi orang Jawa pada umumnya, seperti diamati Siegel pada masyarakat Solo, mempunyai pikiran melayang berarti memiliki potensi untuk kemasukan setan. Karena itu, melakukan aktivitas di sore hari merupakan manifestasi gagasan untuk membebaskan diri dari ketegangan pikiran sekaligus mengisi waktu supaya pikiran tidak melayang (Siegel 1986: 55). Apakah karena itu sore hari di Alkid selalu lebih ramai dari pagi dan siang hari?

Dengan didorong oleh kepercayaan lokal (bagi masyarakat Jawa khususnya, seperti diceritakan diatas), dan dilakukan secara teratur, ‘sore hari’ telah masuk dalam sebagai salah satu waktu bersantai yang umum dalam kamus menjalankan hidup sehari-hari publik lokal.

Kadang saat bersantai beroperasi di tempat-tempat yang samasekali tidak didesain untuk kebutuhan tersebut. Mereka adalah tempat-tempat dimana susunan antar elemen yang ada di dalamnya menciptakan suatu kondisi yang enak untuk dijadikan tempat hiburan. Atau setidaknya mereka mengandung sesuatu yang menarik untuk dijadikan tontonan dan bisa dijadikan obrolan santai-tidak terstruktur di sore hari.

Lagi-lagi mengikuti cerita Siegel tentang pengalamannya di suatu sore di Kemlayan-Solo (1986: 56), sesuatu yang menarik itu bisa berupa seorang asing yang mondar-mandir dengan sepedanya karena tersesat.

Suatu sore, aku mengendarai sepedaku menuruni jalan-jalan sampai kusadari bahwa aku sudah tersesat. Lalu kutemukan diriku di sebuah perkampungan dimana nantinya aku pindah tempat tinggal, meskipun saat itu aku belum punya gagasan bahwa aku akan melakukannya. Aku berhenti, turun dari sepeda, dan kembali menaikinya. Selagi aku mengayuh, kudengar salah seorang calon tetanggaku menoleh ke seseorang yang berdiri di sampingnya dan berkata, “Ah, dia kembali lagi…

Kalimat “Ah dia kembali lagi” menunjukkan bahwa titik tekannya bukan pada melihat sesuatu yang rutin, tapi bersantai di sore hari itu dilakukan untuk mendapatkan kesempatan untuk mengeluarkan komentar, pikiran-pikiran tidak terduga, “pikiran-pikiran yang ditekan” (Siegel 1986: 57) atas sesuatu yang sudah pernah dilihat dari kepala kita.

Cerita Siegel mungkin bisa menjelaskan mengapa bagi sebagian orang, sesuatu yang biasa semacam kereta api lewat atau pesawat terbang yang siap untuk lepas landas atau mendarat jadi sesuatu yang menarik. Suasana di bawah Jembatan Lempuyangan dan daerah sekitar Bandara Adisutjipto misalnya selalu ramai oleh mereka yang ingin menonton kereta api lewat atau pesawat terbang naik-turun.

Di sisi yang lain, terutama bagi mereka yang menghabiskan sebagian waktunya di sektor formal—para pegawai yang bekerja di kantor atau anak sekolahan—terdapat pembedaan tegas antara hari kerja dan hari libur (atau tampaknya demikian). Mereka bekerja dan bersekolah dalam waktu yang ditetapkan oleh otoritas. Sebagian besar para pekerja kantoran bekerja dari Senin sampai Jumat (sebagian pegawai lain bekerja sampai Sabtu). Hampir semua siswa pergi ke sekolah dari Senin sampai Sabtu. Minggu misalnya, menjadi hari libur yang dibiasakan karena ada aturan resmi yang menjadikannya sebagai hari libur.

Yang kita lihat adalah pelembagaan waktu liburan, atau lebih tepatnya adalah: berkembang pesatnya penekanan untuk secara tegas membedakan hari biasa dan hari libur. Karena relasi antara waktu senggang dan waktu bekerja seperti dikatakan Lefebvre (1991) tidak sederhana. Pada saat yang bersamaan mereka menyatu dan berlawanan.

Penjelasan dari pemikiran Lefebvre adalah demikian: kita tidak bisa begitu saja membedakan waktu senggang dan waktu bekerja seolah-olah mereka berdua adalah dua entitas yang tidak berhubungan sama sekali. Sabtu dan Minggu diberlakukan sebagai hari istirahat dan berlangsung secara reguler, sama regulernya seperti hari kerja biasa. Dan pada masyarakat petani atau mereka yang bergerak di ranah kesenian, seringkali ruang bekerja dan ruang hidup sehari-hari seringkali menyatu. Bekerja, bersantai, dan menjalankan aktivitas rutin berlangsung dalam satu ruang yang sama.Tetapi dalam perkembangannya, seiring dengan pembagian ketat fungsi masyarakat sesuai dengan spesialisasinya, mereka yang berada di dalamnya membangun nilai dan dunianya masing-masing. Semua bergerak ke arah dualisme: pribadi dan publik, individual dan sosial, keluarga dan kerja, dsb. Melalui proses yang sama, waktu senggang diberi tekanan dan menjadi waktu yang diinginkan sebagai pelepasan dari rutinitas kerja yang membosankan.

Konsep berlibur tersebar, berkembang, dan diterima sebagai suatu kepercayaan umum sebagai hasil dari formalisasi waktu liburan yang dijalankan oleh institusi modern. Ia mendorong mereka yang mengalaminya untuk memikirkan aktivitas-aktivitas yang dianggap cocok untuk mengisi dan mengkonsumsi hari libur tersebut.

Yang kuat melekat dalam waktu senggang dengan demikian menurut Lefebvre adalah karakter-karakter yang diasumsikan berbeda dengan yang dimiliki oleh bekerja seperti pembebasan dan kebahagiaan. Ia haruslah sesuatu yang tidak membawa hal-hal identik dengan pekerjaan semacam kekhawatiran, kewajiban, atau kepentingan-kepentingan.

Berada dalam situasi dimana libur didorong untuk menjadi aktivitas reguler, menimbulkan perasaan bahwa sekedar berbicara kesana-kemari, nongkrong bersama teman-teman sambil menonton suatu kejadian rutin semacam kereta api lewat atau pesawat terbang tidak lagi cukup. Mempunyai hari libur berarti mempunyai peluang untuk melakukan sesuatu yang lebih (meski definisi atas sesuatu yang spesial itu juga terus menerus mengalami pemaknaan ulang).

Prinsip bahwa ‘waktu harus dipergunakan dengan sebaik-baiknya’ misalnya, menjadi dasar dari pendapat yang menyarankan untuk mengisi liburan dengan kegiatan yang berguna. Yang berguna ini bisa berarti berguna buat kesehatan tubuh, atau punya fungsi merekatkan solidaritas/kebersamaan antar keluarga/teman/komunitas. Olahraga supaya sehat misalnya sudah mapan sebagai model atas aktivitas di hari libur. Akronim “Wakuncar” (Waktu Kunjung Pacar) di publik lokal menunjukkan penerimaan publik lokal atas Sabtu yang didesain sebagai waktu khusus untuk bertemu bagi mereka yang berpacaran. Atau lihatlah usulan dari surat pembaca yang termuat di Kedaulatan Rakjat, 23 Juli 1969 ini:

DJADWAL MINGGU

I. Bangsa Indonesia kini mengenal hari Minggu sbg hari libur, istirahat menghibur hati dll. Utk bisa menjelenggarakan hiburan sehat diperlukan uang beaja tidak sedikit. Sajangnya; 90% djumlah rakjat Indonesia belum memilikinja. Sehingga mereka2 itu mau/tidak mau “menjerah” dengan istirahat di tempat.

II. Melamun terus menerus/hidup berkeluarga zonder rentjana membangkitkan pengaruh2 jang biasanja buruk. Sedang tidak semua kita pandai mengisi memanfaatkan waktu terluang.

III. Alangkah baiknja kalau RRI Jogja dan lain amatir radio mengadakan siaran: djadwal kerdja hari minggu berupa urutan singkat, urut2an kerdja apa jg pada hari Minggu bisa digotong-rojongkan oleh segenap keluarga mitsalnya: 1. bersih kamar/tjutji2 pakaian; –2. mendjemur alat2 tidur/dapur. –3. menghias kebun dst.dst.

KRT Dipodipuro, GedongTengen 62A

Keinginan untuk mengalami sesuatu yang lebih untuk waktu senggang ini dimaknai Dick Hartoko sebagai kebutuhan untuk mengisinya dengan kegiatan yang kreatif dan konstruktif (Kedaulatan Rakjat, 7 September 1974). Pemikiran ini sekaligus membawa kita kembali ke Lefebvre yang mengatakan bahwa waktu senggang selalu membawa sifat-sifat kontradiktif dalam dirinya, menuju ke berbagai arah dan kemungkinan, bergerak ulang-alik diantara aktivitas yang pasif dan bermakna. Waktu senggang tidak bisa dibiarkan berlalu begitu saja dan dijalankan tanpa perencanaan. Kegagalan untuk mengisinya dengan sesuatu yang kreatif dan konstruktif, menurut Hartoko, akan membuat waktu senggang jatuh menjadi sumber kebiadaban.

Liburan Agustus baru lewat, maka liburan puasa sudah di ambang pintu. Dan bersama dengan waktu liburan tsb timbul lagi masalah liburan, sekurang-kurangnya bagi mereka yang hidup secara refleksif, kadang-kadang merenungkan peristiwa2 sehari-hari. Memang, bagi kebanyakan orangtua adanya masalah tsb jarang disadari. Masaalah, persoalan. Bagi saya gampang saja. Pagi hari semua anak2 dikerahkan untuk membersihkan rumah dan halaman, menimba air, membuang sampah, lalu ya sudah, saya suruh mereka main2 saja dengan teman2. Nah itu justru persoalannya: main2 dengan teman. Main2 apa? Untung kalau di dekat rumah ada salah satu proyek pembangunan, ada tumpukan pasir dll. Tetapi kalau itu tidak ada, bagaimanakah anak2 kita (khususnya dari SD dan SMP) mengisi waktu liburan mereka? Jalan2, membawa pelanting atau galah, membunuh burung2, mencuri mangga2 yang belum masak, dan lain2nya. Jelaslah bahwa sikap orangtua yang menyuruh anak-anak mereka main2 saja sama dengan seorang pemilik ayam2 yang pagi hari juga mengumbar mereka biar cari makanan sendiri. Dengan akibat, bahwa dalam waktu liburan terjadi macam-macam kenakalan…

Terkandung dalam keinginan melakukan sesuatu yang lebih untuk mengisi liburan adalah kesadaran menghabiskan sejumlah uang untuk mengkonsumsi sesuatu yang bisa dikategorikan sebagai aktivitas liburan. Kesadaran tersebut bukannya hadir tanpa rasa keberatan samasekali. Di bawah ini adalah kutipan dari Hartoko tentang hal tersebut:

Alangkah baiknya bila anak2 dalam waktu liburan, dapat tinggal di desa tempat seorang nenek atau paman. Penggantian hawa dan suasana selalu berguna. Dan mungkin oleh nenek atau paman itu mereka dapat diajak untuk meninjau ini dan itu, sehingga pengetahuan mereka juga bertambah. Tetapi semuanya itu minta beaya, sekurang2nya beaya perjalanan pulang pergi. Dan kebanyakan keluarga tidak dapat menanggung beaya tsb…

Menarik pengertian tentang sore hari dan kebutuhan baru yang timbul dari pelembagaan liburan, praktek membelanjakan uang di Alkid—memakananeka makanan/minuman, serta melakukan aneka permainan—diletakkandalam kerangka melakukan kegiatan yang selain berguna (untuk mengisi waktu luang itu sendiri salah satunya), juga bisa meningkatkan rasa senang.

Kereta mini, andong mini, sepeda tandem, kolam pancing mini, para penjual makanan (cireng, cilok, tempura, bakso, siomay dsb): semua tersedia untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Sebuah agregat yang terdiri dari bermacam tempat-tempat makan dan sarana permainan terbentuk seiring dengan pertambahan jumlah orang yang datang untuk menikmati Alkid. Peristiwa bersenang-senang membentuk tempat. Hal ini juga bisa dibaca sebaliknya, yaitu: peristiwa bersenang-senang—orang-orang yang datang khusus untuk menikmati makanan dan permainan—terbentuk karena struktur tempat makan/minum dan permainan di Alkid sudah tersedia.

3.

Seperti halnya sebuah jalan raya yang telah kukenal, Alkid adalah sebuah tempat dengan tingkat familiaritas yang pekat. Ia seperti selalu tertancap di memori sebagai “Alun-alun Kidul” atau Alkid, sebuah halaman belakang Keraton Yogyakarta yang besar, dengan dua beringin di tengahnya… Sebagai sebuah tempat yang biasa bukan berarti ia tidak istimewa. Tetapi lebih karena ia mempunyai kesan reguler yang demikian kuat terpancar. Ia adalah sebuah titik diantara titik-titik yang lain yang terletak dalam garis perjalanan menuju suatu tempat. Melewati Alkid selalu menjadi pilihan jika ingin mencapai kantor dengan cepat dari rumahku. Juga ketika akan pulang kembali ke rumah, aku kembali memilih melewati Alkid. Pendeknya, aku melihat Alkid setiap hari.

Memasukinya, yang akan terlihat adalah orang-orang dengan keragaman aktivitasnya. Tidak ada yang mengatur aktivitas macam apa yang harus ditampilkan di Alkid. Dari suatu pagi sampai pagi lagi di hari berikutnya, Alkid diterpa dengan banyak jenis aktivitas.

Semua aktivitas itu bergerak secara bersamaan, tanpa ada garis batas tegas yang mengatur pembagian area bagi aktivitas-aktivitas tersebut.

Meski demikian, masing-masing kegiatan dan masing-masing orang seperti mempunyai tempatnya sendiri-sendiri, atau digerakkan untuk menuju tempat yang tepat untuk melakukan aktivitas yang hendak dijalankan. Karakter penggunaan ruang serupa rasanya lazim didapati pada ruang-ruang publik yang lain.

Seperti dikatakan oleh L’Aoustet dan Griffet (2004: 5) dalam studinya tentang taman Borely di Marseille, “…setiap ruang mendukung suatu tingkah laku tertentu sesuai siapa yang menggunakannya”. Sudut-sudut gelap itu adalah tempat yang asyik buat pacaran, para penongkrong bersepeda motor, ngobrol beramai-ramai di dekat tempat mereka memarkir motor, para pemain masangin beraktivitas di depan ringin kembar, demikian juga para penyewa sepeda tandem, sepeda mini, ATV seperti punya orbit permainannya sendiri.

Bergerak dalam rute aktivitasnya sendiri, memperkecil kemungkinan terjadinya benturan antar aktivitas yang terjadi di sana. Benturan di sini tidak selalu berarti benturan fisik, tetapi juga kemungkinan terjadinya intervensi.

Masing-masing aktivitas seperti dilindungi oleh semacam selubung imajiner yang memungkinkan mereka yang berada di dalamnya untuk bergerak dalam ritme aktivitasnya sendiri. Ia juga adalah sejenis selubung yang mengijinkan mereka untuk menjadi “pengamat” atas aktivitas yang dilakukan yang lain.

Tetapi sebagaimana layaknya sebuah balon, selubung tersebut juga tidak kebal dari kemungkinan menjadi gembos atau bocor karena mendapat tekanan (ditusuk) oleh kekuatan lain dari luar. Ketegangan antara mereka yang berada di balik kenyamanan selubungnya dengan pihak-pihak yang punya kemampuan untuk membocorkan selubung terekam dengan baik dalam cerita Ani Himawati berikut ini:

…Hal lain yang juga tak terlupakan adalah pengalaman bersenang-senang dengan pacar alias gendhulak-gendhulik di alun-alun di malam hari. Meskipun serba terbuka, namun kelapangan dan kegelapannya mampu menciptakan sekat-sekat dan tameng yang tak terlihat dari jalan sekeliling alun-alun, bahkan dari pasangan lain di sekitar kita. Saya pun pernah merasakan menjadi anak muda yang tidak memiliki kebebasan mengeskpresikan diri dan cinta remaja (chiee), sementara tubuh dan imaginasi sudah sedemikian “produktif”. Sebenarnya bioskop bisa menjadi jawaban, namun menjadi mahal untuk anak usia akhir belasan jika harus sekali atau dua kali seminggu, apalagi musti membayar kamar, meskipun hanya jam-jaman. Belum lagi mata norma dan agama yang selalu mengincar dan mengendus setiap waktu. Saya ingat, ide ini datang dari sobat perempuan semasa SMA. Dan pernah sekali dua kemudian bersama pacar kala itu, kami ikut-ikutan memarkir motor di alun-alun, lalu duduk empet-empetan di sebaliknya, beraksi, namun sesekali kaget, karena kadang pengamen tahu-tahu sudah nggenjreng di dekat kita. Wahh! Selain juga pernah saya dengar ada ‘penguasa’ alun-alun yang bisa bertindak semaunya, atau ngeri juga jika membayangkan tiba-tiba disatroni ‘tantrib’ atau sebangsa penjaga & penegak ‘hukum’ lain.

Ani Himawati (http://space.kunci.or.id/?p=205)

Selain berupa kehadiran tidak diundang para aktor lain (pengamen, atau ketakutan akan semacam ‘tantrib’) seperti dalam cerita Ani diatas, intervensi juga bisa berupa peristiwa alam semacam hujan deras. Di musim penghujan seperti sekarang ini misalnya, Alkid di sore hari terasa lebih sepi dibanding hari-hari biasa.

4.

Meski wujudnya tidak selalu setegas seragam yang dikenakan oleh polisi yang mengatur lalu lintas di jalan, tetapi kehadiran otoritas tetap bisa dirasakan lewat misalnya kaos bertuliskan ‘paguyuban pedagang Alkid’ yang dipakai para pedagang yang biasa mangkal di depan kandang gajah, atau dari perubahan mengejutkan semacam lenyapnya dua ekor gajah secara tiba-tiba… Di bawah ini adalah cerita dari salah seorang tim proyek Space/Scape ini tentang hal tersebut.

Gajah-gajah itu dipindahkan ke kebun Binatang Gembira Loka, karena satu insiden belum lama ini di sekitara kandang gajah tersebut. Jadi waktu itu kendaraan yang ditumpangi salah seorang “petinggi kraton” yang terjebak kemacetan di depan Kandang Gajah, ketika supir mobil tersebut turun untuk menegur tukang parkir yang ada di sana karena tidak tertatanya parkiran di lokasi tersebut yang menyebabkan kemacetan, si tukang parkir tersebut menukas “Siapa kamu menyuruh saya menata kekacauan ini? Wong yang “punya tempat” saja tidak pernah menata!” Mendengar sindiran tersebut, dari dalam mobil si petinggi kraton menurunkan jendela mobilnya sambil berkata “Ya sudah, kalau begitu mulai besok akan saya tata.” Dan keesokan harinya kedua gajah itu sudah tidak ada di kandangnya lagi.

(http://space.kunci.or.id/?p=397)

Suara otoritas juga bisa dirasakan lewat kehadiran sesuatu yang temporer semacam pentas musik dan kampanye partai politik.

VIVAnews - Kampanye partai politik di Yogyakarta bakal panas Rabu 17 Maret 2009 ini. Perhatian publik akan terpecah dua, antara Partai Gerakan Indonesia Raya dan Partai Amanat Nasional. Gerindra mendapat giliran pertama berkampanye di Alun-alun Utara Yogyakarta, yang terletak persis di depan Kraton Yogyakarta, mulai pukul 09.00. Gerindra mengerahkan langsung juru kampanye andalannya, Ketua Dewan Pembina Gerindra, Prabowo Subianto. Sementara PAN mendapat shif kedua pukul 12.00. PAN mengerahkan juru kampanye yang juga pendirinya, Amien Rais. Tempat kampanye PAN dipusatkan di Alun-alun Selatan Yogyakarta yang terletak di belakang Kraton Yogyakarta…

(http://politik.vivanews.com/news/read/41500-amien_di_alun_alun_selatan__prabowo_di_utara)

Sambil menyadari dan memvalidasi kehadiran kekuasaan lain yang selain berfungsi menghadirkan keteraturan, juga ikut berperan dalam menentukan dinamika hiburan di Alkid, mereka yang datang ke tempat itu juga berenang dalam situasi yang tercipta, dan memanfaatkannya untuk meningkatkan intensitas produksi kebahagiaan yang telah dijalankan dalam selubung aktivitasnya masing-masing.

Masing-masing dari mereka yang berada di Alkid mengakui kehadiran yang lain dengan cara mempertukarkan apa yang dimiliki. Menyewa penutup mata untuk Masangin, siapa tahu bisa masuk jalan diantara beringin dan mendapat berkah keinginannya terwujud, menyewa motor ATV supaya bisa naik motor bersama anak atau cucu, membeli lampu-lampu warna-warni karena mereka kelihatannya lucu untuk jadi hiasan di rumah, beli bakso sore-sore sambil lihat orang-orang mondar-mandir di sekelilingnya, atau juga nonton pentas musik dan kampanye partai jika pas kebetulan lewat…

5.

Berada dalam selubung tidak hanya berarti membangun garis batas yang tegas antar aktivitas, tetapi juga membangun ruang-ruang yang otonom. Dan ini artinya, ada peluang kebebasan untuk melakukan eksperimen kebahagiaan.

Dengan memakai kacamata eksperimen untuk memandang semua aktivitas yang berlangsung di Alkid, maka mereka bisa dipandang sebagai serangkaian ujicoba untuk mengalami hal-hal yang membahagiakan. Alkid itu menyenangkan untuk dipakai lari-lari pagi di pagi dan sore hari karena alkid dikelilingi oleh jalur melingkar. Ia juga menyenangkan untuk dijadikan tempat nongkrong karena strukturnya memungkinkan orang untuk saling melihat dan memandang satu sama lain. Ia adalah tempat pertunjukan natural. Tanah lapangnya yang luas dan tanahnya yang keras cocok untuk dipakai putar-putar dengan becak, sepeda tandem. Bergandengan tangan, dan sesekali meraba-raba pasangan sambil duduk berdua di atas sepeda motor yang diparkir di sebuah sudut Alkid yang remang-remang ternyata merupakan teknologi pacaran yang menyenangkan juga…

Tercermin dari gambaran di atas adalah pemanfaatan struktur ruang alkid sendiri untuk melakukan eksperimen terhadap waktu luangnya. Struktur ruang Alkid mendukung semangat eksperimen tersebut. Dengan kata lain, seperti kata Stevens, struktur sebuah ruang urban atau diistilahkannya dengan ‘penyokong’, punya peran penting dalam mendorong tingkah laku bermain-main dari mereka yang ada di sana. Setiap ruang berikut struktur yang ada didalamnya mengandung unsur ‘kemampuan untuk bermain-main’ yang memberikan ruang bagi beragam hasrat manusia untuk mengalaminya (Stevens 2006: 20), menimbulkan peningkatan rasa senang, dan memungkinkan kelahiran ruang-ruang imajiner baru yang akan berpotensi memproduksi kebahagiaan-kebahagiaan baru.

Jika intisari dari proyek pencarian makna kebahagiaan itu terletak pada percobaan terus menerus (karena makna bahagia toh memang terus berkembang, termasuk juga imajinasi tentangnya), maka bisalah dikatakan bahwa eksistensi Alkid sebagai sebuah ruang bersenang-senang sebagian disebabkan karena ia punya daya lentur luar biasa untuk melakukan eksperimen kebahagiaan.

Sebagai sebuah ruang, ia selalu siap menjadi tempat yang kondusif untuk mencari kebahagiaan. Mereka yang berkunjung ke sana, atau mereka yang memfungsikan dirinya sebagai pendukung sistem produksi kebahagiaan, selalu menemukan dirinya sebagai individu-individu yang siap melakukan eksperimen, dan menguji hasilnya dengan cara mempertukarkannya dengan pihak lain yang kebetulan sedang sama-sama berbagi sebuah ruang besar bernama Alkid.

 

 

Referensi:

Ani Himawati. “Banyak kali, Saya di Alun-alun…!”. http://space.kunci.or.id/?p=205

Arif Bambani Amri. “Amien Kampanye di Selatan, Prabowo di Utara: PAN dan Gerindra Berpotensi Bertubrukan di Yogyakarta”. http://politik.vivanews.com/news/read/41500amien_di_alun_alun_selatan__prabowo_di_utara

Dick Hartoko. “Masalah Liburan”. Kedaulatan Rakjat, 7 September 1974

Ferdiansyah Thajib. “Elephants Gone Missing! (Part 1)”. http://space.kunci.or.id/?p=397

KRT Dipodipuro. “Djadwal Minggu”. Kedaulatan Rakjat, 23 Juli 1969

L’Aoustet, Olivier and Jean Griffet. 2004. “Sharing Public Space: Youth Experience and Socialization in Marseille’s Borely Park”. Space and Culture. Vol 7 No 2, hal 173-187

Lefebvre, Henri. “Work and Leisure in Everyday Life”, dalam Ben Highmore (ed), The Everyday Life Reader. Routledge. 2002. London & New York. Hal 225-236.

Siegel, James. 1986. Solo in the New Order: Language and Hierarchy in An Indonesian City. Princeton University Press. New Jersey.

Stevens, Quentin. 2006. “The Shape of Urban Experience: A Reevaluation of Lynch’s Five Elements”. Envoronment and Planning B: Planning and Design. Vol 33. Hal 803-823.